Beranda Artikel Peluncuran Trade Expo Indonesia, Mendag Targetkan Potensi Transaksi US$ 11 Miliar

Peluncuran Trade Expo Indonesia, Mendag Targetkan Potensi Transaksi US$ 11 Miliar

414
0
Peluncuran Trade Expo Indonesia ke-38 yang dipimpin Menteri Perdagangan Zulkifli Hasan. (Foto: Lili Handayani/nikel.co.id)

NIKEL.CO.ID, 11 JULI 2023 – Menteri Perdagangan (Mendag) Zulkifli Hasan mengajak semua pemangku kepentingan untuk mempererat kerja sama dalam meningkatkan ekspor produk-produk Indonesia. Meningkatkan ekspor produk-produk Indonesia merupakan upaya yang harus dikawal bersama.

Kementerian Perdagangan berkomitmen mendorong peningkatan ekspor produk-produk Indonesia, termasuk produk usaha kecil dan menengah (UKM). Kemendag menargetkan nilai potensi transaksi TEI ke-38 sebesar US$ 11 miliar atau meningkat 10% dari TEI ke-37 tahun 2022 lalu. 

Hal tersebut disampaikan saat Mendag Zulkifli Hasan saat meluncurkan Trade Expo Indonesia (TEI) ke-38, hari ini, Senin (10/7), di kantor Kementerian Perdagangan. TEI ke-38 akan mengangkat tema “Sustainable Trade for Global Economic Resilience”. Dalam peluncuran tersebut, turut hadir Menteri Badan Usaha Milik Negara Erick Thohir. 

“Hari ini kita meluncurkan Trade Expo Indonesia 2023. Untuk meningkatkan ekspor. Kata kuncinya adalah kerja sama. Tahun lalu, kita mencatatkan US$ 15,83 miliar di TEI ke-37. Jadi, tahun ini harus lebih bagus lagi. Sekali lagi, kata kuncinya adalah kerja sama. Saya ucapkan terima kasih kepada semua pihak atas dukungan dan kerja samanya,” kata Zulhas, demikian biasa ia disapa. 

TEI ke-38 akan dibuka pada 18 Oktober 2023 dan digelar secara hibrida. Pameran tatap muka akan berlangsung pada 18–22 Oktober 2023 di Indonesia Convention Exhibition (ICE) BSD, Tangerang, Banten. Sementara itu, pameran daring akan berlangsung pada 18 Oktober–18 Desember 2023 dan diakses melalui http://www.tradexpoindonesia.com/. 

Pada TEI ke-38, produk-produk unggulan ekspor akan ditampilkan dalam tujuh zona produk. Ketujuh zona tersebut adalah food & beverages; home living; digital & services; beauty & personal care; chemical, energy & industrial product; medical equipment & healthcare; dan fashion, textile & accessories

Target Potensi Transaksi US$ 11 Miliar 

Kemendag menargetkan pada TEI ke-38 ini akan tercipta potensi transaksi sebesar US$ 11 miliar. Terdapat peningkatan target potensi transaksi sebesar 10% dibanding TEI sebelumnya yang sebesar US$ 10 miliar. Zulhas optimistis pelaksanaan TEI dalam format hibrida akan dapat mendorong realisasi target potensi transaksi tersebut. 

“Mudah-mudahan tahun ini bisa lebih tinggi dari pencapaian potensi transaksi tahun lalu. Kami berterima kasih atas kerja sama tahun lalu dari para duta besar RI yang mendatangkan calon pembeli, badan-badan usaha milik negara, Kadin Indonesia, pemerintah daerah yang telah mengirim UMKM terbaik mereka ke TEI, dan para pelaku usaha. Kita akan ulangi kerja sama di tahun ini dan akan kita lakukan lebih baik lagi,” katanya. 

TEI ke-38 juga menargetkan 1.200 peserta pameran, 25 ribu pengunjung pameran tatap muka, dan 33 ribu pengunjung daring. Dalam TEI ke-38, Kemendag memfasilitasi lebih banyak kesempatan eksportir Indonesia bertemu dengan calon pembeli mancanegara. Akan terdapat kegiatan dalam bentuk business matching, business counseling, dan seminar internasional yang akan membahas kebijakan perdagangan serta tren pasar. 

Dia pun mendorong para eksportir untuk melihat peluang pembukaan pasar potensial di negara-negara tujuan ekspor nontradisional. Dalam hal ini, Kemendag terus berupaya membuka pasar di kawasan Asia Selatan, Timur Tengah, dan Afrika. 

“Kami coba membuka pasar baru. Misalnya, Asia Selatan dengan populasi 2 miliar yang meliputi Pakistan, India, dan Bangladesh. Timur Tengah dengan populasi 500 juta jiwa, juga Afrika dengan populasi 1,4 miliar jiwa. Jadi, kita terus maksimalkan pasar tradisional dan kita garap pasar nontradisional,” tuturnya mengakhiri keterangan.

Reporter: Lili Handayani

Editor: Rusdi Dj,