Harga Nikel Turun Terendah Sejak 2016 Setelah Ada Kesepakatan Tsingshan

NIKEL.CO.ID – Harga nikel di London merosot lebih dari 8% pada hari Kamis (04/03/2021) dan harga logam di Shanghai turun terbesar dalam sembilan bulan setelah adanya kesepakatan besar oleh perusahaan China Tsingshan yang meredakan kekhawatiran kekurangan pasokan nikel untuk bahan baku baterai.

Harga patokan nikel diperdagangkan pada level tertinggi sepanjang enam tahun yang tembus pada minggu lalu di tengah ekspektasi lonjakan permintaan dari sektor kendaraan listrik akan memacu kekurangan. Elon Musk mengatakan pada bulan Februari bahwa nikel adalah perhatian utama Tesla.

Nikel tiga bulan di London Metal Exchange turun sebanyak 8,5% menjadi $ 15.945 per ton, kerugian intraday terbesar sejak Desember 2016, juga karena berita bahwa Norilsk Nickel mengharapkan untuk menstabilkan masalah banjir di tambang Oktyabrsky dan Taimyrsky minggu depan.

Kontrak nikel Juni yang paling banyak diperdagangkan di Shanghai Futures Exchange berakhir 6% lebih rendah pada 130.510 yuan ($ 20.180,61) per ton, membukukan kerugian harian terbesar sejak Mei 2020.

[Click here for an interactive nickel price chart]

Tsingshan Holding Group Co., produsen baja tahan karat terkemuka dunia, akan segera mulai memasok nikel matte ke produsen bahan baterai China dan berencana untuk memperluas investasi nikelnya di Indonesia. Matte adalah produk antara yang terbuat dari konsentrat yang dapat diproses lebih lanjut menjadi bahan kimia kelas baterai.

“Produksi massal nikel matte Tsingshan memicu reformasi sisi pasokan. Hambatan pasokan nikel sulfat telah rusak. Ada ruang terbatas untuk harga nikel naik, “kata Huatai Futures dalam sebuah catatan.

Produsen nikel-pig-iron sekarang dapat membuat nikel matte dengan sedikit menyesuaikan proses pembuatannya, Celia Wang, seorang analis di Mysteel mengatakan kepada Bloomberg.

“Ini secara substansial akan meredakan kekhawatiran kekurangan bahan baterai,” katanya.

Penurunan harga nikel mendorong harga saham turun. Di Sydney, Nickel Mines Ltd. turun 10% dan IGO Ltd. kehilangan hampir 8%. Di Cina, Zhejiang Huayou Cobalt Co merosot 10% dan Ganfeng Lithium Co turun 9,7%.

(Dengan file dari Bloomberg dan Reuters)

Sumber: mining.com