Beranda Berita International Perbankan Krisis, Harga Nikel Terkikis

Perbankan Krisis, Harga Nikel Terkikis

815
0
Aktivitas pertambangan nikel

NIKEL.CO.ID, 21 Maret 2023-Harga nikel murni yang diperdagangkan di London Metal Exchange (LME) sejak awal Maret terus mengalami pelemahan.  Selasa (21/3/2023) pukul 11.00 waktu London, LME menawarkan US$ 22.675 per dry metric ton (dmt) dan baru ada penawaran di angka US$ 22.650 per dmt.

LME pada sesi perdagangan kemarin menutup transaks jual-beli nikel murni di angka US$ 26.340 per dmt, dari target penutupan di level US$ 26.390 per dmt.

Informasi dari Shanghai Metals Market (SMM), kurang bergairahnya harga nikel di pasaran internasional, salah satunya ada pengaruh terjadinya krisis perbankan di luar negeri sejak pekan lalu. Secara rinci, kenaikan suku bunga The Fed AS berdampak pada risiko likuiditas di perbankan. 

Pada 11 Maret, Silicon Valley Bank tiba-tiba runtuh. Departemen Keuangan AS menyatakan pada malam tanggal 13 Maret bahwa mereka akan mengatasi krisis tersebut. Pada 15 Maret, Credit Suisse juga jatuh karena risiko likuiditas. Bank Nasional Swiss kemudian mengklaim memberikan dukungan likuiditas kepada Credit Suisse. Krisis perbankan menyebabkan kepanikan di pasar keuangan, dan aset berisiko seperti saham dan kontrak berjangka dijual. 

Sementara itu, harga logam mulia dan produk investasi lainnya dengan fungsi menjaga nilai kembali menguat. Menurut CME Fed Watch Tool, kemungkinan Fed AS akan terus menaikkan suku bunga pada pertemuan bulan Maret adalah kurang dari 50%, dan peluang bahwa suku bunga akan tetap tidak berubah adalah 59,4%. Probabilitas kenaikan suku bunga 25 basis poin adalah 40,6%, sedangkan kenaikan 50 basis poin tetap sebesar 0%. 

Di sisi pasokan, nikel Shangshai Futures Exchange (ShFE) pernah mencapai level terendah baru minggu lalu. Premi spot mencapai titik terendah, sementara kuotasi tetap rendah. Kutipan NPI untuk sementara distabilkan. Beberapa pedagang mempertahankan harga mereka.

Di sisi permintaan, menurut penelitian SMM, baja tahan karat spot tercatat di level tertinggi, yang gagal mendongkrak perdagangan pasar. Agen kurang bersedia untuk mengambil kargo dan terutama berfokus pada pengiriman barang mahal yang disimpan sebelumnya. Produsen paduan dengan pesanan buruk di tangan mereka membeli nikel murni dengan permintaan yang kaku. 

SMM menganalisa, sektor nikel murni menghadapi lemahnya penawaran dan permintaan, dan aset berisiko dijual di tengah krisis perbankan di Eropa dan AS, membebani harga nikel. Kendati demikian, pasar tidak boleh terlalu pesimis tentang harga nikel karena stok nikel murni rendah dan Fed AS cenderung menaikkan suku bunga secara tajam pada pertemuan bulan Maret. (Syarif)