Trader Big Shot Tantang Penimbun Nikel Misterius

222

NIKEL.CO.ID., 16 Februari 2022 — Di kalangan komoditas Cina, dia dikenal sebagai si “Big Shot”—orang yang mengendalikan produsen nikel terbesar dunia dan bertaruh harga nikel akan bergerak naik. Sekarang Xiang Guangda muncul di tengah drama pasar yang memicu perubahan harga terbesar bahan utama perang melawan perubahan iklim itu beberapa tahun belakangan ini.

Di satu sisi, menurut orang-orang dekatnya, Xiang dan rekan-rekannya sudah mencari posisi aman menghadapi perubahan harga untuk melindungi produksinya dari risiko turunnya harga nikel. Di sisi lain, penimbun nikel misterius mengendalikan setidaknya setengah dari persediaan di London Metal Exchange (LME) pada 9 Februari lalu.

Saat spekulasi berseliweran tentang siapa sih penimbun misterius itu, Xiang mendapatkan fakta bahwa pada posisi yang tidak biasa, kalah dalam perdagangan tersebut.

Nikel telah melonjak lebih dari 25% selama setahun terakhir, menyentuh level tertinggi dalam satu dekade bulan lalu. Permintaan sedang booming untuk logam bahan utama baterai mobil listrik itu, sedangkan persediaan terbatas. Stok nikel di LME mentok di dasar sejak 2019 dan harga logam itu mencapai premi tertinggi untuk kontrak berjangka tiga bulan.

“Ada sedikit tekanan pada LME,” kata Jim Lennon, konsultan komoditas senior di Macquarie Securities di London.

Episode ini menyoroti peran besar segelintir pemain di pasar nikel, yang kelangkaannya diidentifikasi Elon Musk sebagai salah satu rintangan terbesar untuk meningkatkan produksi baterai electric vehicle (EV). Xiang menjadi tokoh kunci dalam naik turunnyanya logam ini beberapa tahun terakhir, membantu mendorong harga naik tajam dengan mengambil persediaan pada 2019 dan memicu kejatuhan singkat pada awal 2021 setelah mengungkap cara yang lebih murah untuk memproduksi pasokan baterai.

Tidak jelas seberapa besar risiko yang ditimbulkan oleh reli nikel terhadap Tsingshan Holding Group Co., yang dipegang erat Xiang, tetapi dalam jangka pendek perusahaan dapat mengimbangi sebagian pendapatannya dari memproduksi logam tersebut jika kenaikan terus berlanjut. Sayangnya, Tsingshan tidak mau memberi klarifikasi.

Perusahaan yang didirikan Xiang dan istrinya, He Xiuqin itu mendapat terobosan besar pada akhir 1980-an dengan bisnis pembuatan kusen pintu dan jendela mobil di kota Wenzhou, China timur. Ia kemudian memelopori penggunaan nickel pig iron (NPI) dalam skala besar, produk semi-halus dan alternatif murah untuk logam murni, untuk membuat baja nirkarat (stainless steel).

Tsingshan mengejutkan pasar tahun lalu dengan mengatakan, pihaknya berencana membuat nikel tingkat baterai menggunakan proses alternatif, menyempurnakannya dari bahan yang sebelumnya hanya disediakan untuk baja nirkarat.

Saat ini perseroan menjalankan tiga lini produksi nikel matte dengan kapasitas sekitar 3.000 ton per bulan. Ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas itu menjadi 100.000 ton per tahun pada Oktober 2022. Jika berhasil, Tsingshan akan memecahkan salah satu hambatan terbesar untuk produksi baterai listrik—dan berpotensi menekan harga nikel.

Perusahaan mulai membangun short position tahun lalu sebagian karena, menurut orang dekatnya, Xiang ingin melindungi kenaikan produksi dan percaya lonjakan harga nikel akan memudar. Biaya produksi Tsingshan di Indonesia lebih rendah dari $10.000 per ton, dibandingkan dengan harga patokan lebih dari $23.000 di LME.

Namun, untuk saat ini, ada sedikit sinyal harga pasar akan turun. Goldman Sachs Group Inc. bulan lalu memperkirakan permintaan nikel akan melebihi pasokan sebesar 30.000 ton tahun ini, naik dari perkiraan sebelumnya 13.000 ton.

Penimbun nikel misterius memegang antara 50% dan 80% warrant gudang nikel yang dipantau LME, menurut data harian dari bursa. Warant memberi hak kepada pedagang untuk logam LME dan bursa melaporkan konsentrasi kepemilikan obligasi daripada sebagai angka yang tepat.

Posisi telah dipertahankan selama hampir satu bulan, periode waktu yang relatif lama yang menunjukkan para penimbun menunjukkan penguatan atau membutuhkan logam untuk kontrak pasokan masa depannya sendiri.

“Saya pikir bagian dari apa yang terjadi adalah ada sedikit kepanikan untuk menimbun bahan,karena pasar baterai yang berkembang pesat,” kata Lennon.

Pertanyaan besarnya, apakah Xiang akan terus bertarung dengan cara menaikkan harga nikel secara berleanjutan atau melepas posisi short-nya. Satu komplikasi bagi taipan Cina: karena produksinya tidak sesuai dengan kadar nikel yang digunakan LME, kontrak tersebut bukanlah pelindung nilai yang sempurna. Itu berarti mereka bisa menjadi penguras uang jika dia dipaksa untuk menambah lebih banyak margin atau berguling posisinya.

Ada beberapa bukti tidak langsung bahwa Xiang belum siap untuk menyerah. Ketertarikan terbuka pada kontrak LME yang berakhir pada Maret dalam beberapa pekan terakhir mulai bergeser ke kontrak yang lebih lama. Meskipun sulit untuk mengetahui dengan pasti apa yang ada di balik langkah tersebut, itu bisa menjadi pertanda bahwa Xiang dan penjual pendek lainnya menggali untuk jangka panjang. (Fia/dbs)