Beranda Berita International Harga Nikel Masih Lebih Rendah daripada Penutupan Kemarin

Harga Nikel Masih Lebih Rendah daripada Penutupan Kemarin

241
0

NIKEL.CO.ID, 8 Juli 2022— Harga nikel pada siang hari ini masih bertenger di bawah angka US$30.000 melalui London Metal Exchange (LME) nikel pada Jumat (8/7) pukul 11.57 WIB tercatat di angka US$22.000/ton. Tentunya harga ini masih rendah dibandingkan penutupan kemarin Kamis, (7/7).

Shanghai Logam dasar SHFE dan LME sebagian besar ditutup dengan kenaikan karena sentimen pasar sedikit mereda setelah pejabat AS, Fed Waller, pada Kamis (7/7), mengatakan, kekhawatiran resesi AS dibesar-besarkan dan ia menganjurkan agar suku bunga dinaikkan 50 basis poin pada September. Beberapa investor pun  kembali turun ke pasar pada hari itu.

Di sisi makro, pasar tembaga ditutup lebih tinggi kemarin dan ada tanda-tanda perbaikan sentimen pasar. Pidato Gubernur Fed Waller pada hari itu juga optimistis tentang prospek soft landing bagi perekonomian.

Oleh karena itu, beberapa pedagang menganggap, mereka harus meningkatkan posisi mereka dan beberapa investor kembali ke pasar pada Kamis. Namun, laporan yang dirilis kemarin menunjukkan bahwa jumlah klaim pengangguran awal di AS secara tak terduga meningkat pekan lalu dan ada lebih banyak tanda yang menunjukkan bahwa permintaan tenaga kerja sedang menurun. Hari ini, pasar akan fokus pada data non-pertanian AS pada Juni dan pidato yang dibuat oleh Presiden Fed New York Williams tentang prospek ekonomi dan kebijakan moneter.

Di pasar spot, kembalinya harga berjangka ke sekitar 59.000 yuan/mt tidak mendorong pembelian hilir. Selisih antara kontrak 2207 dan 2208 berada dalam struktur contango dan selisih antara kontrak 2208 dan 2209 mencapai sekitar 50 yuan/mt dalam struktur mundur. Pasar harus mengawasi perubahan spread antara kontrak bulan depan dan bulan depan. Premi spot dapat dipertahankan pada level yang sedikit lebih tinggi minggu ini.

Tembaga LME akan diperdagangkan antara $7.820-7.920/mt hari ini; harga tembaga SHFE diperkirakan akan bergerak antara 59.300-60.200 yuan/mt. Premi spot cenderung berfluktuasi antara 60-140 yuan/mt.

Di penawaran nikel, saat ini produksi nikel murni dalam negeri normal dan output diharapkan tumbuh, dan impor spot nikel murni luar negeri tetap menguntungkan. Kelebihan pasokan NPI tidak berubah, dan output dari beberapa pembangkit NPI telah berkurang.

Namun, sejumlah besar NPI Indonesia telah menutupi kekurangan tersebut, dan pasokannya mencukupi. Sedangkan untuk nikel sulfat, pasokan pesanan kecil terbatas, karena sebagian besar pesanan ditandatangani dalam bentuk pesanan jangka panjang di produksi sendiri atau OEM dari produsen terintegrasi.

Di sisi permintaan, pencegahan dan pengendalian pandemi di Wuxi berdampak kecil pada pasar, dan logistik berjalan normal. Para pedagang terutama menahan sentimen menunggu dan melihat karena

ketidakpastian terhadap prospek pasar, dan penurunan persediaan mungkin akan melambat dalam jangka pendek.

Dalam hal paduan, karena pengaruh faktor makro, pesanan lebih sedikit dari tahun-tahun sebelumnya, dan pembelian kurang dari yang diharapkan. Singkatnya, harga nikel saat ini sangat dipengaruhi oleh faktor makro, dan pasokan akan tetap cukup, sehingga harga nikel akan terus berfluktuasi ke bawah dalam jangka panjang. (Fia/Editor: Rusdi)

Artikulli paraprakWacana Komisi VII DPR, Pemerintah Menjadi Pemegang Saham Mayoritas PT Vale
Artikulli tjetërMenteri ESDM dan Menteri Investasi Gelar Raker, Singgung Penyelesaian Perizinan