Sempat Terguncang, Harga Nikel LME mulai Naik secara Normal

192
Dok,Diagram London Metal Exchange

NIKEL.CO.ID,28 Maret 2022— Tsingshan juga bukan satu-satunya pemain dengan posisi short di LME. Posisi short lindung nilai adalah strategi offset harga yang umum di antara produsen.

Harga nikel dunia bergerak naik di perdagangan dunia London Metal Exchange (LME), pada Senin, (28/3/2022) pukul 10:52 WIB 35.500 dolar AS per ton. Kemarin, harga perdagangan nikel ditutup 34.975 dolar AS per ton.

Hal ini merupakan suatu pencapaian untuk pertukaran, dan tentunya tidak mudah memulai kembali pasar nikel London setelah kerusakan pada (8/3/2022) dan penangguhan selama seminggu berikutnya.

Namun sejak perdagangan dilanjutkan pada (16/3/2022), (LME) memiliki empat hari limit-down dan dua hari limit-up, di sela sebentar oleh hari perdagangan yang hampir normal pada 22 Maret. Harga resmi dan penutupan telah dinyatakan sebagai “peristiwa gangguan” enam kali.

LME, yang baru dalam batasan harga, telah belajar seiring dengan berjalannya waktu, harus secara bertahap memperluas band harga nikel dari 5% menjadi 15%.

Dan pada hari Kamis melarang penempatan pesanan di luar batas untuk menghentikan pedagang mempermainkan sistem. Tampaknya akan bekerja. Nikel diperdagangkan pada kisaran luas US$ 34.500-US$ 40.700 pada Jumat pagi, tetapi bertahan dalam batas bawah pada US$ 31.650 dan batas atas pada US$ 42.820 per ton.

Apakah perilaku tertib seperti itu akan berlangsung sehari penuh masih harus dilihat. Pasar nikel akan tetap tidak terkendali sampai ada penyelesaian dari penyebab yang mendasari kerusakan tersebut.

Pemicu Big Short

Krisis nikel ini dipicu oleh besarnya posisi short -banyak di antaranya terstruktur dalam bayang-bayang over-the-counter – yang dipegang oleh raksasa baja dan nikel China Tsingshan Group Holding. Tsingshan memiliki perjanjian macet pada posisi tersebut dengan sekelompok bank, yang berarti mereka tidak akan ditutup atau dipinggirkan saat fasilitas likuiditas siaga dinegosiasikan. Mereka mungkin akan digulirkan ke depan untuk memungkinkan pengurangan bertahap tetapi sementara mereka ada, mereka berpotensi mengganggu.

Tsingshan juga bukan satu-satunya pemain dengan posisi short di LME. Posisi short lindung nilai adalah strategi offset harga yang umum di antara produsen. Jika mereka adalah produsen feronikel atau nikel sulfat, mereka berada di kapal yang sama dengan perusahaan China tanpa opsi untuk mengirimkan produk mereka bertentangan dengan kontrak nikel spesifikasi tinggi LME .

Laporan banding berjangka LME menunjukkan empat posisi short signifikan pada Rabu ketiga April, termasuk yang besar setara dengan 30-40% dari open interest. Ada juga empat yang duduk pada tanggal Mei dan Juni.

Mengingat nikel LME diperdagangkan di bawah US$ 25.000 per ton pada awal bulan, kemungkinan pemegang posisi short tersebut juga akan merasakan kerugian margin dan ingin mengurangi atau keluar secepat mungkin.

Di sisi lain, buku besar duduk posisi panjang yang dominan, mengendalikan antara 40% dan 50% dari stok LME yang tersedia.

Lanskap penentuan posisi menunjukan penangguhan, tetapi tidak ada resolusi bentrokan bull-bear yang membantu menghasilkan kehancuran pasar.

Stok LME masih Jatuh

Stok gudang LME terus merosot. Benar, telah terjadi perombakan besar-besaran logam yang dibatalkan kembali ke waran LME dengan tonase terbuka sekarang di 55.488 ton, dibandingkan dengan terendah awal Maret di 36.522 ton. Tetapi angka utama telah turun lagi 6.600 ton. Sejauh bulan ini dan pada 72.924 ton adalah yang terendah sejak Desember 2019.

Di sisi lain, permintaan sektor baterai kendaraan listrik untuk nikel Kelas I bermutu tinggi di gudang LME terus berlanjut.

Pertanyaan seputar status pasokan Rusia setelah invasi ke Ukraina semakin besar. Norilsk Nickel, perusahaan di Rusia, yang menyumbang sekitar 17% dari pasokan logam Kelas I global, belum diberi sanksi. Tapi, terjebak di Arktik utara, rute pelayaran utama perusahaan adalah ke Eropa.

Belanda adalah tujuan ekspor nikel Rusia dengan volume terbesar, menyumbang 60%-70% dari semua pengiriman pada 2019-2020. Menariknya, sebagian besar sisanya diekspor ke Swiss, menurut angka perdagangan ITC.

Pemberian sanksi sendiri oleh bank, perusahaan perdagangan, dan perusahaan logistik kemungkinan akan menghasilkan banyak gesekan dalam apa yang sebelumnya merupakan aliran fisik logam yang mulus.

Hal ini khususnya bermasalah untuk LME, mengingat hanya nikel Kelas I seperti yang diproduksi oleh Norilsk yang dapat diserahkan terhadap kontraknya yang terlihat pendek  ingin mempengaruhi pengiriman fisik terhadap posisi LME. Mereka mungkin kesulitan untuk mengakses kumpulan likuiditas logam Rusia yang disimpan di Rotterdam.(Fia/Editor:Syarif)