Penyebab Mobil Listrik Lebih Mahal Dibanding Mobil Konvensional

319
Mobil listrik Hyundai Ioniq 5 yang juga sudah diluncurkan di Indonesia. (ANTARA/Hyundai)
Mobil listrik Hyundai Ioniq 5 yang juga sudah diluncurkan di Indonesia. (ANTARA/Hyundai)

NIKEL.CO.ID,4 Maret 2022-Pasar mobil listrik mulai semarak. Pabrikan besar otomotif dunia mulai menggenjot produksi mobil listrik. Hanya, harga yang mahal dibanding mobil konvensional, serta masih minimnya infrastruktur pendukung, membuat konsumen berpikir ulang untuk membeli.

Mengutip Antara mengenai mahalnya harga mobil listrik, menurut studi Financial Times, mobil listrik akan “jauh lebih mahal” bagi pembuat mobil Eropa untuk memproduksinya ketimbang model pembakaran internal sampai setidaknya satu dekade (10 tahun) ke depan.

Meskipun total biaya produksi mobil listrik kompak akan turun lebih dari seperlima pada 2030 menjadi 16.000 euro (Rp254 juta), itu masih 9 persen lebih tinggi daripada mobil bensin atau diesel yang sebanding (di kelasnya), menurut data yang dikumpulkan Oliver Wyman untuk Financial Times.

Biaya pembuatan mobil pembakaran internal diperkirakan tidak akan turun banyak, tetapi mobil itu sendiri semakin mahal karena pembeli menuntut “interior mewah dan bahan yang bersumber lebih berkelanjutan” atau ramah lingkungan, kata para pengamat.

Mobil listrik memang pada saatnya akan mencapai paritas harga dengan model pembakaran internal, hanya saja tidak segera, menurut penelitian tersebut.

Tren penjualan mobil listrik (electric vehicle/EV) sejak 2021 mengalami peningkatan. Pada 2021 penjualan EV 6,75 juta unit, naik 108 persen dibanding 2020, menurut laporan EV Volume. Sementara Statista melaporkan angka sedikit berbeda, yakni 6,6 juta unit, lebih dua kali penjualan 2020 yang berkisar 3 juta unit.

Menurut EV Volume, dari 6,75 juta unit itu,  mencakup kendaraan penumpang, truk ringan, dan kendaraan niaga ringan. Pangsa global EV berbasis baterai dan plug-in hybrid (BEV & PHEV) dalam penjualan kendaraan ringan global adalah 8,3 persen dibandingkan 4,2 persen pada 2020.

BEV mencapai 71 persen dari total penjualan EV, dan PHEV sebesar 29 persen. Pasar mobil global meningkat hanya 4,7 persen selama tahun krisis 2020. Seperti pada 2020, EV kembali tahan terhadap kemunduran dalam permintaan dan pasokan mobil.

Pertumbuhan mobil listrik memang menggembirakan di tengah pasar mobil global yang relatif stagnan pada 2020 akibat pembatasan dan dampak langsung Covid-19. Tapi, pada 2021 kembali pada tren yang baik.

Negara yang terobosannya lebih cepat adalah China, yang pada 2021 mampu menjual  hampir tiga kali lipat dari 1,2 juta menjadi 3,4 juta unit mobil listrik, menurut Statista. Sementara Eropa menjadi pasar terbesar kedua untuk mobil listrik, dengan pendaftaran baru meningkat hampir 70 persen menjadi 2,3 juta unit, di mana setengahnya merupakan model plug-in hybrid.

Di Amerika Serikat, penjualan melampaui setengah juta untuk pertama kalinya, tetapi pangsa pasar keseluruhan kendaraan listrik tetap jauh di bawah China dan banyak pasar Eropa.

Menurut International Energy Agency (IEA), China, Eropa, dan Amerika Serikat menyumbang sekitar 90 persen dari penjualan mobil listrik global, yang menggambarkan bahwa e-mobilitas tidak berkembang dengan kecepatan yang sama secara global.

Kebijakan pemerintah tetap menjadi kekuatan pendorong utama untuk pasar mobil listrik global, tetapi dinamisme mereka pada tahun 2021 juga mencerminkan tahun yang sangat aktif di industri otomotif.

Tesla sebagai pemimpin di pasar mobil listrik berbasis baterai (BEV) mencatatkan penjualan global 936.000 unit pada 2021, menguasai 21 persen pasar global segmen ini. Penyumbang terbesar penjualan Tesla adalah Model 3 yang dipasarkan dengan harga 35.000 dolar atau sekira Rp503 juta per unit.

Selain Tesla, duduk di lima besar penjualan terbesar mobil listrik tahun lalu adalah Volkswagen Group (757.994 unit), SAIC (termasuk SAIC-GM-Wuling) 683.986 unit, BYD 593.878 unit, dan Stellantis (hasil merger FCA dan PSA) 360.953 unit. Kelimanya mengusai 51 persen pasar global, menurut Inside EVs.

Menekan Biaya Baterai

International Council on Clean Transportation (ICCT) melakukan penelitian di 2019 tentang pembuatan mobil listrik, termasuk biayanya. ICCT melaporkan biaya pembuatan sel baterai mencapai 70 persen hingga 75 persen dari total ongkos produksi baterai secara keseluruhan.

Berdasarkan pernyataan produsen mobil Volkswagen, General Motors, dan Tesla, rata-rata biaya produksi baterai berbahan nikel, kobalt, aluminium oksida (NCA) pada 2018 berkisar antara 100 dolar (Rp1,4 juta) hingga 150 dolar (Rp2,1 juta) per kWh (kilo Watt hour).

Sedangkan untuk yang berbahan nikel, mangan, dan kobalt (NMC) yang diproduksi lebih terbatas, biayanya mencapai 150 dolar (Rp1,4 juta) hingga 200 dolar (Rp2,8 juta) per kWh. Artinya, semakin tinggi kapasitas baterai dan semakin jauh jangkauan kendaraan listrik, biayanya kian besar.

Tapi dengan semakin berkembangnya teknologi yang tentu saja dibarengi dengan produksi massal baterai, maka ongkos produksi akan semakin rendah. Ini membutuhkan keseimbangan antara ongkos produksi dengan jumlah produksi yang dihasilkan untuk mencapai harga lebih murah.

Karena itu, kemudian muncul perkiraan ongkos pembuatan baterai yang semakin rendah. Ongkos produksi baterai diperkirakan akan turun menjadi 130 dolar hingga 160 dolar per kWh pada 2020-2022, menjadi 120 dolar (Rp1,7 juta) hingga 135 dolar (Rp1,9 juta) pada 2025.

Tesla menyatakan akan bisa mencapai 100 dolar/kWh pada 2022, terkait dengan paket baterai berbasis teknologi NCA dan berdasarkan volume produksi yang lebih tinggi dari sebelumnya.

Survei industri BloombergNEF (BNEF) menunjukkan biaya produksi paket baterai akan turun menjadi 62 dolar (Rp891.000) per kWh pada 2030.

Dengan pendekatan kolaborasi produsen otomotif dengan pembuat baterai yang semakin banyak diterapkan belakangan ini, pemilihan bahan dan teknologi yang makin murah, ditambah volume produksi EV yang diperkirakan terus meningkat, jelas bakal membuat ongkos baterai dan harga mobil listrik lebih terjangkau. (Syarif/Sumber: Antara)