LME Pertimbangkan Larangan Mineral Logam Rusia

216

NIKEL.CO.ID, 03 Oktober 2022-Memasuki awal Oktober, London Metal Exchange (LME) pada Senin(3/10/2022) dibuka di angka US$22.245 per ton. Kemarin, LME menutup sesi perdagangan nikel di angka US$24,605 per ton.

LME pun sedang menjaga persediaan nikel di gudangnya. Informasinya LME sedang mempertimbangkan kemungkinan pelarangan logam baru dari Rusia untuk daftar logam yang dapat dikirim melalui kontrak.

Pertimbangan mencuat setelah negara-negara Barat memberlakukan sanksi terhadap bank-bank Rusia dan orang-orang kaya yang terkait dengan Presiden Vladimir Putin sejak perang Rusia ke Ukraina, tetapi sejauh ini tidak ada batasan untuk membeli logam Rusia.

Rusia sendiri adalah produsen utama nikel dengan produksi sekitar 7% dari pasokan global dan menjadi produsen terbesar ketiga dunia.

LME sedang mempertimbangkan konsultasi tentang logam Rusia seperti aluminium, nikel dan tembaga harus terus diperdagangkan dan disimpan dalam sistemnya.

LME mengeluarkan pernyataan setelah tiga sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters bahwa bursa berencana untuk membahas pelarangan pengiriman baru logam Rusia, sehingga gudangnya tidak dapat digunakan untuk membongkar stok yang sulit dijual.

LME, pasar logam industri tertua dan terbesar di dunia, mengatakan tidak ada keputusan akhir yang diambil apakah akan mengeluarkan makalah diskusi untuk meminta pandangan tentang logam Rusia, tetapi itu sedang dipertimbangkan.

“Sebuah makalah diskusi juga dapat menjabarkan opsi potensial yang dapat ditempuh berdasarkan umpan balik pasar yang dikumpulkan, termasuk opsi untuk tidak mengambil tindakan,” kata Kepala Eksekutif Matthew Chamberlain dalam pernyataannya.

Menurutnya, makalah sifatnya topikal, karena negosiasi saat ini untuk kesepakatan pasokan tahunan 2023.

Sumber itu mengatakan, ada beberapa kekhawatiran bahwa produsen aluminium Rusia tidak akan dapat menjual logamnya dan akan mengirimkannya ke gudang terdaftar dari pertukaran logam berusia 145 tahun.

Sumber lain mengatakan, LME tidak dapat melarang logam Rusia tanpa sanksi pada perusahaan yang memproduksinya. Nornickel Rusia menyumbang 7% dari produksi nikel yang ditambang global tahun lalu. Sementara Rusal, produsen aluminium terbesar di dunia di luar China, diperkirakan akan menyumbang 6% dari pasokan global logam tahun ini.

Sementara itu, harga aluminium patokan di LME, pasar terbesar dunia untuk logam industri melonjak 8,5% menjadi $2.305 per ton pada Kamis. Nikel naik 6% menjadi $23.115, tetapi kemudian memangkas kenaikan.

Rusal dan Nornickel tidak segera menanggapi permintaan komentar. Rusia juga memproduksi 920.000 ton tembaga olahan tahun lalu, sekitar 3,5% dari total dunia, menurut Survei Geologi AS.

LME mengatakan sebelumnya bahwa prioritasnya adalah mempertahankan pasar yang teratur. “Saat ini kami tidak melihat bukti gudang LME digunakan untuk membongkar logam dalam jangka panjang,” tambah bursa, sebagai tanggapan atas permintaan komentar.

Pergerakan logam tetap relatif konstan selama 12 bulan terakhir, kata LME. Beberapa pembeli menghindari aluminium Rusal, sementara yang lain mengamankan diskon harga. (Fia/Editor: Syarif)