LME Ketar Ketir Stok Logam Minim di Tengah Harga Tinggi

258
Diagram London Metal Exchange

NIKEL.CO.ID, 8 April 2022—Perdagangan logam nikel masih terhuyung-huyung dari tekanan bersejarah dalam nikel melalui bursa perdagangan dunia London Metal Exchange (LME). Harga nikel masih stabil pada Jumat, (8/4/2022) pukul 11.59 WIB di 33.490 dolar AS per ton, hal tersebut lebih tinggi jika dibandingkan dengan penutupan kemarin betenger di harga 32.635 dolar AS.

Dalam hal ini membuat LME tidak punya banyak waktu untuk pemulihaan.

Persediaan di gudang bursa telah turun ke tingkat yang sangat rendah, meningkatkan ancaman lonjakan lebih lanjut dalam segala hal mulai dari aluminium hingga seng.

Stok yang tersedia di enam kontrak utama di LME telah jatuh ke rekor terendah dalam data sejak tahun 1997. Goldman Sachs Group Inc. memperingatkan bahwa tembaga “berjalan menuju kehabisan stok,” sementara persediaan seng yang tersedia secara bebas menyusut sebesar lebih dari 60% dalam waktu kurang dari tiga minggu karena Trafigura Group memesan volume besar. Nikel sendiri tetap berisiko mengalami gejolak lebih lanjut.

“Sepertinya kita menghadapi tekanan baru setiap minggu di LME saat ini,” kata Michael Widmer, Kepala Penelitian Logam di Bank of America Corp.

Persediaan sudah turun karena aktivitas industri meraung kembali tahun lalu sementara logistik global dan sistem pengiriman tetap kacau. Logam seperti aluminium dan seng berada di bawah tekanan di Eropa. Salah satu faktor adanya lonjakan harga listrik membuat beberapa pembangkit tidak menguntungkan, yang menyebabkan penutupan. Baru-baru ini, pasokan dari produsen logam raksasa Rusia menjadi kurang diminati dan lebih sulit untuk dikirim setelah invasi negara itu ke Ukraina.

Bursa saham yang rendah membuat pasar lebih rentan terhadap tekanan pendek. Dalam kontrak yang diselesaikan secara fisik, seperti LME secara historis, setiap penjual pendek yang memegang posisinya hingga kontrak berakhir harus mengirimkan logam fisik. Dalam kasus LME, logam fisik tersebut harus berupa parsel terdaftar di gudang LME.

Ketika stok LME rendah, ada lebih sedikit logam terdaftar yang tersedia bagi mereka yang memiliki posisi short untuk dikirim, sehingga mereka harus membawa logam baru ke gudang LME atau — jika logam di dunia pada umumnya juga kekurangan pasokan — menutupi posisi mereka dengan membeli kembali kontrak LME. Terburu-buru untuk membeli adalah karakteristik dari pemerasan singkat.
Sementara LME baru-baru ini menghapus persyaratan bagi pemegang posisi short untuk mengirimkan logam, hukuman untuk tidak mengirimkan – 1% dari nilai kontrak per hari – sangat tinggi.

Stok yang menyusut menambah daftar sakit kepala yang terus bertambah untuk LME dan penggunanya. Pertukaran tersebut menghadapi kritik keras atas penanganannya terhadap tekanan pendek nikel, ketika menghentikan pasar setelah lonjakan harga 250% dan membatalkan miliaran dolar perdagangan. Regulator Inggris minggu ini meluncurkan tinjauan ke LME. Sementara itu, minat terbuka telah turun di pasar karena investor dan pedagang mengurangi eksposur mereka, meninggalkan logam terkena pergerakan harga yang tidak menentu karena likuiditas menyusut.

Di pasar seng, Trafigura menarik volume logam yang signifikan untuk menutupi kekurangan pasokannya sendiri setelah pengurangan produksi di Eropa, orang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.
Pesanan untuk menarik seng dari gudang LME telah melonjak lebih dari 45.000 ton sejak akhir Maret, menarik stok logam yang tersedia ke level terendah dalam lebih dari setahun.

LME mengatakan telah mencatat keketatan seng saat ini. Pertukaran itu “memantau semua logam dengan cermat untuk memastikan aktivitas pasar tetap teratur,” katanya dalam sebuah pernyataan.
Penurunan tajam dalam persediaan seng menggemakan penarikan serupa pada tembaga tahun lalu, ketika stok yang tersedia turun ke level terendah sejak 1974, memicu tekanan pasokan yang kacau.

LME telah melakukan penyesuaian besar-besaran pada aturannya dalam beberapa pekan terakhir, sebagian untuk mengatasi risiko kehabisan persediaan, termasuk memperkenalkan aturan yang memungkinkan pemegang posisi short menghindari pengiriman.
Menyusul pemerasan nikel, ia memberlakukan batas 15% pada berapa banyak harga logamnya dapat bergerak dalam satu hari. Dan itu membutuhkan transparansi yang lebih besar dari posisi off-exchange antara bank dan broker dan klien mereka di pasar “over-the-counter”.

Langkah-langkah itu dapat memperlambat laju reli lebih lanjut, tetapi banyak analis masih melihat harga bergerak cepat lebih tinggi karena kekurangan di LME dan pasar fisik yang lebih luas semakin dalam.

Tembaga – yang sudah diperdagangkan mendekati level tertinggi sepanjang masa – juga akan rentan terhadap lonjakan lebih lanjut karena penurunan persediaan, kata Goldman pada hari Kamis.

“Tembaga berjalan dalam tidur menuju kehabisan stok,” kata analis yang dipimpin oleh Nicholas Snowdon dalam sebuah catatan email, mengacu pada risiko bahwa persediaan akan habis seluruhnya. Nicholas percaya harga yang lebih tinggi adalah keniscayaan – diperlukan untuk merangsang pasokan barang bekas yang jauh lebih banyak serta mempercepat penghancuran permintaan untuk menyeimbangkan pasar ini.(Fia/Editor:Syarif)