LME Hari Ini Buka Kontrak Perdagangan Tanpa Menerapkan Harga Dasar Nikel

315

NIKEL.CO.ID, 15 Maret 2022- London Metal Exchange (LME) akan membuka kembali kontrak perdagangan nikelnya mulai hari ini, Selasa (15/3/2022). Namun LME tidak menerapkan batas harian untuk nikel.

Menurut pemberitahuan yang diterbitkan oleh LME, kontrak perdagangan Nikel LME akan dilanjutkan pada hari Rabu (16/03/2022) pukul 08:00 waktu London di semua tempat pelaksanaan LME.

Informasinya, LME akan menerapkan batas harga harian di kedua arah untuk semua kontrak langsung logam dasar kecuali nikel, yang berlaku sejak awal perdagangan pada 15 Maret.

Namun, LME akan menerapkan batas harga harian di kedua arah untuk kontrak Langsung nikel yang berlaku sejak awal perdagangan pada Rabu (16/3/2022).

Tingkat yang tepat dari batas-batas ini untuk nikel akan dikonfirmasikan dengan pemberitahuan, pada pukul 14:00 waktu London pada tanggal 15 Maret.

Alasan LME belum bisa membuka kembali harga harian nikel dikarenakan nikel mencapai 100.000 dolar AS salah satu penyebab dampak perang Ukraina dengan Rusia.

Sementara itu, Tsingshan Holding Group China telah mencapai kesepakatan dengan bank-bank di mana mereka tidak akan melakukan margin call atau menutup posisi produsen nikel di London Metal Exchange (LME), kata perusahaan itu pada hari Senin, sebuah langkah yang menurut sumber akan membantu menenangkan pasar.

Selama perjanjian macet, perusahaan dan bank akan membahas fasilitas likuiditas yang aman, kata Tsingshan. Itu tidak memberikan perincian lain, seperti berapa lama periode macet akan berlangsung.

Harga nikel di LME melonjak ke rekor tertinggi di atas $100.000 per ton pada 8 Maret karena Tsingshan membeli dalam jumlah besar untuk mengurangi posisi short di logam tersebut, yang digunakan untuk membuat baja tahan karat dan baterai kendaraan listrik.

LME terpaksa menangguhkan perdagangan nikel untuk pertama kalinya sejak 1988 pada 8 Maret dan berusaha memfasilitasi negosiasi untuk menutup posisi beli dan jual untuk membuka kembali pasar.

Sumber industri logam mengatakan bahwa selama perjanjian macet, Tsingshan, produsen nikel terbesar di dunia, mungkin tidak perlu membeli logam lagi untuk menutupi posisi jualnya.

Pengaturan tersebut juga akan membantu membuka jalan bagi London Metal Exchange untuk memulai kembali perdagangan nikel, kata mereka.

“Selama periode macet, Tsingshan dan bank-bank konsorsium akan melanjutkan diskusi terkait dengan fasilitas likuiditas yang diamankan,” kata perusahaan itu.

“Selama periode macet, bank lindung nilai yang berpartisipasi setuju untuk tidak menutup posisi terhadap Tsingshan atau membuat panggilan margin lebih lanjut sehubungan dengan posisi yang ada.”

Otoritas Perilaku Keuangan Inggris (FCA) dan Bank of England sedang berbicara dengan London Metal Exchange tentang dimulainya kembali pasar nikel yang adil dan teratur, kata FCA pada hari Senin sebagai tanggapan atas permintaan komentar. (Fia/Syarif)