Harga Nikel Melonjak Drastis, Bloomberg: Tsingshan Mencoba Lari dari Kenyataan

253
Foto : Mining.com

NIKEL.CO.ID, 10 Maret 2022-Melonjaknya harga nikel di angka US$ 101,365 per ton (250%), hingga hari ini suasana masih gaduh. London Metal Exchange (LME) bahkan sampai menangguhkan aktivitas transaksi di bursanya, dan akan memulai kembali sebelum Jumat (11/3/2022).

Sementara di Shanghai, kenaikan harga nikel mulai dirasakan Selasa lalu, yang melonjak 17%, lonjakan maksimum yang diperbolehkan dalam satu sesi perdagangan. Setelah itu kontrak SHFE juga ditangguhkan.

Kontrak nikel SHFE Maret turun sebanyak 7,2% menjadi 236.000 Yuan ($37.352) per ton, sementara logam untuk pengiriman Agustus merosot hingga batas harian menjadi 211.500 yuan (33.472) per ton.

BMO Capital Markets dalam sebuah catatan berpendapat bahwa langkah minggu ini adalah “murni finansial” dan ada efek ketukan dari struktur pasar LME yang membalikkan perdagangan bahan stainless steel dan baterai EV.

Penjual pendek nikel dapat menerima pukulan US$ 8 miliar setelah harga melonjak melewati US$ 100.000 per ton.

“Volatilitas seperti itu memaksa agunan tambahan untuk diposting oleh pemegang posisi short, yang untuk dana dapat berarti menjual posisi komoditas lain. Sementara untuk produsen, hal ini dapat membebani saldo treasury,” kata BMO.

BMO melihat melihat risiko terbatas ini terjadi dengan logam lain, yang secara alami lebih besar dan lebih likuid daripada nikel, dan bukti posisi short yang diperpanjang.

BMO juga mencatat tekanan pada posisi short besar Tsingshan yang menggelembung menjadi US$ 8 miliar di atas kertas yang memicu harga nikel terbakar minggu ini. Sementara produsen baja nirkarat teratas dunia tampaknya telah membuat pengaturan yang cukup dengan bank-banknya untuk menutupi margin call. Efeknya bisa saja berlama-lama.

“Kami memperkirakan kemampuan perusahaan untuk berinvestasi dalam pertumbuhan mungkin terbatas dalam waktu dekat, berpotensi memukul perkiraan pasokan,” BMO menganalisa.

Bloomberg ikut berpendapat. Pihaknya melaporkan sakit kepala lain untuk Tsingshan karena mencoba keluar dari posisinya sebagai sebuah kenyataan bahwa output perusahaan tidak sesuai dengan kadar nikel yang digunakan dalam penyelesaian di LME. Menurutnya, kontrak bukanlah pelindung nilai yang sempurna.

Tsingshan, yang didirikan oleh tim suami dan istri Xiang Guangda dan He Xiuqin pada 1980-an, memelopori penggunaan nikel pig iron skala besar dalam industri baja tahan karat.

Tsingshan telah berada di balik beberapa ayunan terbesar logam dalam beberapa tahun terakhir. Tsingshan membantu mendorong harga naik tajam pada tahun 2019 dengan menimbun dan memicu penurunan singkat awal tahun lalu setelah mengungkap proses untuk mengubah nikel pig iron menjadi matte (biasanya sekitar 70% nikel), , bentuk yang cocok untuk rantai pasokan EV.

Perusahaan yang berbasis di Wenzhou itu menargetkan kapasitas produksi nikel matte sebesar 100.000 ton per tahun pada Oktober 2022.

BMO memperkirakan permintaan nikel global akan melebihi 3 juta ton untuk pertama kalinya tahun ini karena pasar EV terus tumbuh dengan kecepatan terik. (Fia/Editor: Syarif)