Terus Melesat, Harga Nikel Mulai Nyerempet US$ 25.000

351
Ilustrasi (Foto; Ist)
Terus Melesat, Harga Nikel Mulai Nyerempet US$ 25.000
Ilustrasi (Foto; Ist)

NIKEL.CO.ID, 21 Februari 2022-Setelah sempat menembus angka US$ 24.000 pada Jumat, (18/2/2022), harga nikel sepertinya ingin menyasar ke angka US$ 25.000. Terpantau di London Metal Exchange (LME), harga nikel pada Senin, (21/2/2022) pukul 12.56 WIB sudah mencapai US$24,495 per ton.

Harga nikel menjelang akhir bulan ini semakin meninggi, besar kemungkinan faktor utamanya adalah stok barang yang menipis dan perminataan yang banyak pada nikel.

Melalui Shanghai, harga nikel berfluktuasi pada level tinggi pekan lalu. Saat ini, permintaan hilir yang kuat dari luar negeri dan dalam negeri mendukung harga. Selain itu, konflik berkepanjangan antara Ukraina dan Rusia mempengaruhi ekspor nikel Nornikel.

Diagram LME

Sabtu lalu (12/2/2022) dan awal pekan lalu, barang-barang spot datang silih berganti. Inventaris sosial nikel murni pekan lalu mencapai 11.883 mt, naik 1.277 mt dibanding dua pekan lalu. Akibatnya, premi mempertahankan tren penurunan yang mulus minggu lalu, tetapi harga yang sangat tinggi membuat transaksi relatif lamban. Selain itu, pasokan nikel sulfat relatif terbatas karena pasokan bahan baku yang terbatas.

Saat ini, apakah nikel matte dapat dirilis dalam jumlah besar menjadi kunci utama yang mempengaruhi pasokan energi baru dan mengurangi ketatnya pasokan briket nikel. Namun, saat ini produksi nikel matte belum mencapai tingkat yang diharapkan. Secara keseluruhan, kontrak SHFE yang paling banyak diperdagangkan akan tetap kuat dan berfluktuasi pada level tinggi minggu ini. Harga nikel SHFE diperkirakan berfluktuasi antara 170.000-185.000 Yuan/mt minggu ini, dan harga nikel LME diperkirakan bergerak antara $23.000-25.000/mt.

Kontrak baja tahan karat SS2203 naik tajam minggu lalu, mencapai titik tertinggi 19.300 Yuan/mt. Tetapi harga turun dan ditutup pada 18.870 Yuan/mt pada Jumat lalu, karena pandemi di Wuxi Kamis lalu.

Secara fundamental, dari sisi suplai, belum ada penambahan kapasitas baru-baru ini dan suplai terbatas karena produksi pabrik baja pada Januari dan Februari berkurang. Selain itu, proyek kapasitas baru Delong saat ini memproduksi baja karbon biasa. Dari sisi permintaan, terdapat permintaan restocking dari hilir.

Setelah rilis singkat permintaan minggu lalu, pembelian ditekan karena pandemi. Dan permintaan mungkin tertunda karena logistik pasar dan pandemi. Di sisi biaya, saat ini, harga nikel dan krom tinggi dan terus meningkat, yang meningkatkan harga baja tahan karat. Secara keseluruhan, prospek harga stainless steel masih optimis dalam waktu dekat. Diharapkan kontrak yang paling banyak diperdagangkan akan beralih dari kontrak Maret ke April, dan harga kontrak SS2204 akan bergerak antara 18,000-19,300 Yuan/mt.

Shanghai Metal Market (SMM) juga menginformasikan bahwa pembangunan proyek hidrometalurgi GMB bijih nikel laterit yang dikerjakan oleh China MCC 20 Group sudah dimulai pada 21 Januari.
Proyek ini berlokasi di Tsingshan Industrial Park, Sulawesi Tengah, Indonesia. Ini adalah pabrik peleburan hidrometalurgi dengan kapasitas produksi tidak kurang dari 50.000 mt logam nikel dan 4.000 mt logam kobalt. Konten konstruksi terutama mencakup peralatan pendukung dan instalasi pipa, produksi rak pipa, dan instalasi struktur baja B02C.

Setelah konstruksi proyek selesai, akan menjadi basis manufaktur maju di dunia untuk bahan baku baterai daya motif. Ini akan memfasilitasi sistem manufaktur bahan baku nikel dunia untuk baterai tenaga energi baru, karena memenuhi kebutuhan strategis pengembangan energi baru dunia untuk sumber daya nikel berbiaya rendah dan berkualitas tinggi. (Fia/Syarif/bbs)