Permintaan Produsen Melemah, Namun Harga Nikel Cukup Tinggi

237

NIKEL.CO.ID, 18 Agustus 2022—Harga perdagangan nikel dunia hari ini, Kamis (18/8/2022) pukul 14.39 WIB, bertenger di angka US$ 22.030 per ton di London Metal Exchange (LME).  Jika dibandingkan dengan penutupan kemarin,  harga ini hanya bergeser turun sekian poin dari US$22.965 per ton.

Di tengah harga nikel yang tinggi persedian nikel di gudang LME terus menyusut mencapai posisi terendah sejak 2008. Pada 15 Agustus 2022 persediaan nikel di gudang LME tercatat 56.184 ton, anjlok 44,85% secara point-to-point (ptp) sejak awal tahun ini.

Sementara di bursa Shanghai, logam dasar LME dan SHFE terkoreksi dan sebagian besar ditutup dengan kerugian di tengah meredanya sentimen pasar.

Di sisi makro, penjualan ritel, yang dikenal sebagai “data menakutkan”, secara tak terduga datar di AS kemarin. Pada dini hari tadi, FOMC Federal Reserve merilis risalah pertemuan kebijakan moneter Juli, menunjukkan bahwa untuk pertama kalinya, pembuat kebijakan Fed mengakui risiko kenaikan suku bunga yang berlebihan dan berpikir bahwa kenaikan suku bunga mungkin akan melambat pada beberapa titik di masa depan. Para peserta mencatat bahwa pengeluaran baru-baru ini dan indikator produksi telah melunak, sementara pertumbuhan pekerjaan kuat dan pengangguran tetap rendah.

Dengan latar belakang ini, semua peserta merasa bahwa kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin di bulan Juli sudah tepat. Indeks Dolar AS berakhir sedikit 0,15% setelah sesi perdagangan berombak semalam.

Secara fundamental, power rationing diperluas dengan sejumlah smelter yang mengurangi produksi. Persediaan di kawasan berikat menurun, sehingga sumber yang tersedia di pasar juga sedikit dengan tembaga yang diimpor sedikit. Para pedagang meningkatkan premi spot mengingat persediaan yang sangat rendah di China. Keketatan pasokan diperpanjang, dengan memperhatikan penjatahan listrik di masa depan.

Di sisi penawaran, premi nikel murni terus turun di tengah tingginya harga berjangka dan lesunya permintaan, sementara rasio harga SHFE/LME turun, sehingga volume bea cukai minggu ini diperkirakan akan turun. Untuk NPI, beberapa pabrik cukup bearish pada prospek harga NPI, karenanya kurang tegas terhadap harganya dan dikirim lebih aktif. Meskipun demikian, masih ada yang bullish karena ekspektasi tarif ekspor Indonesia, sehingga membangun stok dan menunggu kenaikan harga di masa mendatang.

Di sisi permintaan, persediaan sosial semua seri baja tahan karat turun, tetapi konsumsinya belum meningkat secara signifikan, sehingga pasokan dan permintaan diperkirakan akan tetap buruk dalam waktu dekat.

Dalam hal paduan, meskipun sektor paduan berorientasi militer telah tangguh, dan sektor paduan sipil mengalami penurunan permintaan yang nyata. Singkatnya, karena rantai industri nikel terganggu oleh permintaan yang lemah, harga nikel akan mendapatkan dukungan yang lebih lemah terutama ketika inventaris sosial sedang meningkat. (Fia/Editor:Syarif)