Pergerakan Liar Nikel Berlanjut, Harga LME Melonjak 15%

142

NIKEL.CO.ID, 24 Maret 2022—Harga nikel melonjak hingga batas harian 15% di London Metal Exchange, pada Kamis (24/3/2022) pukul 11.26 waktu London, sebesar 32.355 dolar AS. Harga ini lebih tinggi dibandingkan pentutupan kemarin, Rabu (23/3/2022) 31.410 dolar AS.
Kenaikan harga nikel ini menambah serangkaian pergerakan harga yang tajam, karena pasar berusaha untuk mengatur ulang menyusul tekanan pendek yang belum pernah terjadi sebelumnya, dan penghentian perdagangan selama seminggu.

Harga naik 14% setelah sempat mencapai batas intraday baru yang diperkenalkan LME bulan ini untuk membantu menstabilkan pasar. Sementara nikel berjangka dibuka kembali pada 16 Maret, perdagangan telah dibekukan secara efektif hingga kemarin, karena logam tersebut jatuh hingga batas pembukaan setiap pagi.

Harga nikel melonjak 250% selama dua sesi perdagangan di awal Maret, menyentuh rekor 101,365 dolar AS per ton di tengah tekanan singkat yang difokuskan pada Tsingshan Holding Group Co China.

Menyusul serangkaian intervensi oleh bursa, termasuk penangguhan selama seminggu dan pembatalan miliaran dolar AS. Perdagangan nikel pada harga tertinggi, pasar kemudian jatuh. Sekarang turun sekitar 70% dari rekor tertinggi, tetapi naik lebih dari 30% dari awal bulan.

Perdagangan dimulai perlahan pada hari Rabu, tetapi meningkat seiring harga melonjak menuju batas, dengan lebih dari 2.600 kontrak berpindah tangan pada 10:25. Sementara Tsingshan telah mencapai kesepakatan dengan banknya untuk menghindari panggilan margin lebih lanjut, masih ada sejumlah besar penurunan. Taruhan di pasar yang perlu dibatalkan—dan pada saat ketakutan akan pasokan tumbuh.

Harga sekarang secara luas sejalan dengan kontrak nikel di Shanghai Futures Exchange, yang naik kurang tajam selama gejolak di awal Maret, dan jatuh di tengah aksi jual yang luas di seluruh komoditas selama penangguhan selama seminggu di LME.

Perdagangan menjadi semakin tidak likuid di LME, dengan banyak investor ingin melikuidasi posisi mereka setelah volatilitas logam yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Perdagangan logam di pasar berjangka Shanghai juga mulai sepi, dengan investor semakin berhati-hati ketika China berjuang untuk mengendalikan penyebaran Covid-19 di jantung industrinya.

China, produsen logam dasar terbesar di dunia, dan konsumennya sedang memerangi wabah virus Corona terburuk dalam dua tahun. Penguncian di basis industri negara itu, seperti pusat pembuatan baja teratas Tangshan serta pusat komersial Shanghai, telah menghantam semua aspek kehidupan, mulai dari logistik hingga manufaktur hingga konsumsi.

Nikel diperdagangkan 14% lebih tinggi pada $32.240 per ton pada pukul 10:36 waktu setempat. Seng naik 2,6%, sementara tembaga naik 0,7%. Kontrak nikel Shanghai ditutup naik 2,5% pada 212.000 Yuan per ton.(Fia/Syarif)