Perdagangan Nikel LME Menunjukkan Tanda Pemulihan

160

Perdagangan Nikel LME Menunjukkan Tanda Pemulihan

NIKEL.CO.ID, 23 Maret 2022-Kontrak nikel patokan London Metal Exchange (LME) turun lagi Selasa, (22/3/2022), tetapi untuk pertama kalinya sejak melanjutkan perdagangan pada Rabu, (16/3/2022) kontrak tidak mencapai batas bawahnya dan logam berpindah tangan.

Peningkatan aktivitas menunjukkan pasar mulai kembali normal setelah dua minggu kekacauan di mana tempat perdagangan nikel paling penting di dunia mengalami lonjakan harga di ikuti oleh penangguhan perdagangan 6 hari dan restart bermasalah yang terkena gangguan teknis.

Nikel di London Metal Exchange (LME) anjlok selama 3 bulan ini, sebanyak 13,9% menjadi $27.020 per ton tepat setelah pasar dibuka pada Selasa pukul 0800 GMT sebelum mencapai sekitar $28.800, turun 8%, pada 1525 GMT.

Bursa menghentikan perdagangan nikel pada Selasa, (8/3/2022) setelah sebuah perusahaan China, Tsingshan Holding Group, membeli dalam jumlah besar untuk mengurangi taruhan pendek, mendorong harga naik lebih dari 50% dalam beberapa jam menjadi lebih dari $100.000 per ton.

Perdagangan logam yang digunakan dalam baja tahan karat dan baterai kendaraan listrik dilanjutkan pada 16 Maret dengan harga awal yang disesuaikan di bawah $48.000 dan batas bawah harian yang dimulai pada 5% dan kemudian ditingkatkan menjadi 15%.

Perdagangan telah mencapai batas ini segera setelah pasar dibuka setiap hari sejak itu, dengan hanya beberapa kontrak yang berpindah tangan.

Pada 1525 GMT pada hari Selasa, sekitar 13.000 kontrak yang mewakili 78.000 ton nikel telah diperdagangkan – dibandingkan dengan rata-rata sekitar 9.000 kontrak sehari antara awal tahun ini dan 8 Maret.

Pedagang memperkirakan harga akan turun sampai mencapai level di Shanghai Futures Exchange (ShFE) setelah penyesuaian untuk biaya seperti transportasi, asuransi, bea masuk dan biaya lainnya.

Nikel di ShFE berakhir Selasa turun 3% pada 196.200 yuan ($30.860) per ton.
Analis Saxo Bank, Ole Hansen mengatakan, “Anda bisa berargumen bahwa misinya tercapai (untuk LME), tetapi itu membuat pasar berdarah dan memar.”

Turbulensi telah menyebabkan kemarahan di antara beberapa pedagang, tetapi investor yang frustrasi yang mungkin ingin mengalihkan bisnis mereka ke tempat lain menemukan bahwa tidak ada alternatif yang cepat dan mudah.

The Nickel Institute, sebuah asosiasi produsen, menyerukan LME untuk “mendorong lebih keras untuk membangun kembali kepercayaan pasar” dan menerapkan perlindungan terhadap perdagangan kacau seperti itu.

“Situasi saat ini menyebabkan kerusakan reputasi besar bagi industri nikel dan LME dengan potensi hilangnya kepercayaan dan kehancuran permintaan nikel yang tumbuh dari hari ke hari,” katanya.

LME dalam sebuah pernyataan mengatakan pihaknya berkomitmen untuk mengambil pelajaran dari peristiwa ini untuk mencegah situasi seperti itu terjadi lagi.

Pertukaran mengatakan sedang mempertimbangkan langkah-langkah termasuk mempertahankan batas 15% pada pergerakan harga dan meningkatkan pengawasan perdagangan dari pertukaran antara bank dan pedagang dan klien mereka. (Fia/Editor:Syarif)