Meski Kekurangan Cip, EV Menstimulus Tumbuhnya Permintaan Nikel pada 2021

118
Gambar Ilustri Mobil Listirk

NIKEL.CO.ID 14 Februari 2022 – Meskipun kekurangan cip semikonduktor sempat menahan laju penjualan mobil baru, terutama kendaraan listrik/electric vehicle (EV), tetap saja penjualan EV merangsang pertumbuhan permintaan nikel.
Penjualan EV di pasar inti, seperti China, Eropa, dan AS, mengalami peningkatan sekitar 130% menjadi lebih dari 3 juta unit pada 2021. Hal tersebut diungkapkan analis UBS dalam sebuah catatan penelitiannya. Bank investasi multinasional Swiss memperkirakan peningkatan EV di Cina dan mengharapkan penjualan EV global meningkat 60% YoY menjadi sekitar 4 juta unit pada 2022.

“Baterai menyumbang sekitar 10% dari permintaan nikel pada 2021, tetapi tingkat pertumbuhan permintaan yang cepat dan berkelanjutan berarti EV telah memberikan pertumbuhan permintaan nikel yang transformasional,” kata analis logam dan pertambangan UBS yang dipimpin oleh Daniel Major dalam sebuah catatan penelitian.
Para analis menambahkan, EV/energi terbarukan menyumbang sekitar 6% dari permintaan tembaga, tetapi tingkat pertumbuhannya diperkirakan kurang dari setengah nikel karena tingginya basis energi terbarukan pada 2021.
Sementara itu, HSBC mengabarkan, sektor baja nirkarat (stainless steel) menyedot sekitar 70% dari seluruh permintaan nikel global. Produk yang mencampurkan nikel dengan bahan lainnya mengambil sekitar 20% dan permintaannya kemungkinan akan memakan waktu lama untuk kembali ke tingkat pra-pandemi.
Logam ini juga memainkan peran penting dalam transisi energi karena pasar yang berkembang untuk baterai nikel-kobalt-aluminium yang digunakan dalam kendaraan listrik, yang menyumbang sekitar 10% dari semua permintaan nikel.

Cina
Sejalan dengan perkembangan tersebut, analis pasar modal ED&F Man Edward Meir, menginformasikan, penjualan EV meningkat pesat, terutama di Eropa dan Cina, yang mencapai 6%-9% dari total pasar mobil.
Meir mengungkapkan, Cina memimpin dengan 3,2 juta unit terjual pada 2021, setara dengan 14% dari total penjualan mobil di negeri Panda itu. Penjualan di AS dua kali lipat tahun lalu menjadi hanya di bawah 660.000 unit, setara dengan 4,4% dari pasar AS.
Penjualan EV di Jerman, kata analis, menyumbang sekitar seperempat dari semua penjualan pada 2021, sementara Prancis dan Inggris memiliki tingkat penetrasi sekitar 20%. Norwegia berada di puncak dengan tingkat 86%.
“Di luar negara-negara tersebut, EV hanya menyumbang 1% dari penjualan dan penetrasi akan memakan waktu lebih lama untuk berjalan, seperti yang akan mencapai tujuan iklim COP 26. Untuk saat ini, pembuat mobil tidak punya banyak pilihan selain mengikuti mandat pemerintah untuk mentransisikan armada kendaraan mereka ke EV,” kata analis.

EV AS Diluncurkan
Di AS, kata Meir, 22 model, sebagian besar terdiri dari SUV dan truk, diharapkan akan diluncurkan pada 2022, sementara 27 lainnya diperkirakan akan keluar tahun depan.

Penjualan EV AS naik 88% YoY pada 2021 tetapi mereka masih belum lepas landas di antara publik yang lebih luas. “Kami memiliki banyak percakapan tentang kendaraan listrik,” kata salah satu dealer mobil. “Tapi itu belum diterjemahkan kepada konsumen yang datang dengan mengatakan ‘Saya harus memilikinya’,” kata analis ED&F.

“Inilah masalahnya ke depan, yaitu, apa yang terjadi jika tenggat waktu ini bergulir dan perusahaan mobil menemukan bahwa ada penyerapan EV yang kurang dari perkiraan untuk alasan apa pun (yaitu kejutan stiker, tidak ada lagi subsidi, kecemasan jangkauan, harga daya tinggi, baterai mahal atau mobil bensin masih digunakan melewati tanggal kedaluwarsa,” kata Meir.

Jika situasi seperti itu terwujud, Meir yakin pemerintah dapat memperpanjang tenggat waktu untuk transisi yang lengkap, seperti yang mereka paksakan secara sewenang-wenang, membuat industri mobil agak kesulitan.
Pemicu Pertumbuhan Menurut analis logam dan pertambangan HSBC yang dipimpin oleh Jonathan Brandt, permintaan nikel pada 2021 dari baterai mencapai sekitar 11% dari keseluruhan permintaan.

“Ini tetap menjadi pendorong pertumbuhan yang dominan dan diperkirakan akan mencapai 23% dari permintaan pada tahun 2026 [sesuai perkiraan],” kata HSBC.

Tim EV HSBC mengatakan telah meningkatkan perkiraan penetrasi EV, yang mencakup kendaraan listrik baterai kendaraan listrik hibrida plug-in, dari 17% menjadi sekitar 25% pada tahun 2025.

“Kami memperkirakan permintaan nikel dari baterai akan tumbuh menjadi sekitar 855.000 mt pada tahun 2026 dari sekitar 296.000 mt pada tahun 2021. Namun, kimia katoda lithium ferrous (besi) fosfat (LFP) telah mendapatkan dukungan dibandingkan katoda berbasis nikel sejak awal 2021,” kata HSBC.

Rata-rata perkiraan harga nikel LME 2022 HSBC diperkirakan $19.493/mt, sementara UBS memperkirakan $21.477/mt. ANZ menempatkan level antara $21.000-$21.500/mt, ED&F Man Capital Markets memperkirakan $21.950/mt dan Commerzbank melihat harga nikel mencapai $22.000/mt pada akhir tahun 2022.
Harga spot nikel tiga bulan London Metal Exchange diperdagangkan pada $23,035/mt pada 13:17 GMT 20 Januari. (Fia)