Drama 18 Menit yang Menghancurkan Pasar Nikel Dunia

289

Drama 18 Menit yang Menghancurkan Pasar Nikel Dunia

NIKEL.CO.ID, Selasa, 15 Maret 2022—Sepekan lalu, Selasa (8/3/2022), adalah hari terburuk bagi pasar nikel global. Pukul 05.42 pagi waktu London, pasar nikel pecah. Hari-hari biasanya jam segitu para pedagang hanya melirik harga sambil meneguk kopi dalam perjalanan ke kantor. Tetapi, tidak pada hari itu. Pedagang logam di seluruh kota terpaku pada layar menyaksikan aksi harga di pasar elektronik, yang sudah terbuka untuk mengakomodasi perdagangan Asia.

Biasanya harga nikel bergerak beberapa ratus dolar per ton dalam sehari. Malah beberapa dekade terakhir, mereka berdagang antara 10.000 dan 20.000 dolar AS.

Sehari sebelumnya, Senin, 7 Maret 2022, pasar mulai melemah, harga naik 66% menjadi 48.078 dolar AS. Tetapi, hari berikutnya, Selasa, para pedagang menyaksikan dengan takjub sekaligus ngeri melihat harga bergerak vertikal. Dengan cepat harga melonjak 30.000 dolas AS dalam hitungan menit. Jantung berdebar dengan cepat. Ternyata, tidak berhenti di situ. Tiba-tiba seakan pembuluh arteri berhenti mengangkut darah dari jantung ke seluruh pelosok tubuh: harga nikel melesat cepat melebihi 100.000 dolas AS per ton. Luar biasa. Ada permainan apa ini?

Bagi pialang komoditas, reli harga belum tentu menjadi kabar baik. Penambang, pedagang, dan produsen acapkali menjadikan pasar sebagai ajang perjudian singkat—yakni meraup keuntunganb saat harga jatuh. Dan, ketika taruhan itu bergerak cepat ke arah berlawanan, mereka dapat terpukul dengan keharusan menambah modal yang besar ke rekening investasinya (margin call).

Salah seorang kepala pialang logam London mengatakan, dirinya merasa sakit ketika melihat pergerakan harga tersebut. Ia sadar betul apa arti lonjakan harga bagi perusahaannya, pasar, dan industri logam global.

“Delapan belas menit itu akan menghantui saya terus,” kata eksekutif yang tidak ingin disebutkan identitasnya itu.

Lonjakan harga nikel sebesar 250% dalam waktu kurang dari 24 jam menjerumuskan industri ke dalam kekacauan. Kerugian miliaran dolar dialami para pedagang yang bertaruh dengan cara yang keliru. London Metal Exchange (LME) terpaksa menangguhkan perdagangan untuk pertama kalinya dalam tiga dekade. Inilah kegagalan besar pertama yang dialami LME sejak invasi Rusia ke Ukraina mengguncang pasar global.

Hal-hal tersebut menunjukkan penghapusan salah satu eksportir sumber daya alam terbesar di dunia dari sistem keuangan dalam waktu beberapa minggu ini memiliki efek yang riaknya ke seluruh dunia.

“The Big Shot”

Lonjakan sebagian besar tersebut didorong oleh tekanan singkat yang berpusat pada taipan China, Xiang Guangda, yang telah bertaruh besar bahwa harga nikel akan turun melalui perusahaannya, Tsingshan Holding Group Co. Pada Senin, seminggu setelah perdagangan ditangguhkan, Xiang hampir mendapatkan fasilitas pinjaman dari JPMorgan Chase & Co. dan bank lainnya yang memungkinkan dia untuk mempertahankan posisi short dan dapat menyebabkan pembukaan kembali pasar.

Dalam tekanan, kenaikan harga menempatkan para pedagang untuk bertaruh pada suatu penurunan posisi keuangan yang semakin sulit, memaksa para pialang dan bank yang melakukan bisnis atas nama mereka untuk membeli aset, perdagangan yang dikenal sebagai short covering yang dapat mendorong harga lebih tinggi. Di sisi lain, di pasar juga dapat mendorong harga untuk mengantisipasi short covering itu. Kenaikan nikel yang liar tersebut menarik perbandingan dengan tekanan pendek di saham meme (saham yang mendapatkan popularitas di kalangan investor ritel melalui medsos), seperti GameStop Corp yang mencengkeram investor ritel tahun lalu.

Bedanya, nikel merupakan komoditas yang menyentuh seluruh perekonomian global. Logam ini ditemukan di semua rumah kita sebagai bahan utama baja nirkarat. Ia juga salah satu bahan baku terpenting yang dibutuhkan dalam pembuatan baterai untuk kendaraan listrik.

“Ini adalah pergerakan logam yang paling tidak teratur yang pernah saya lihat dalam karier saya. Kegaduhan itu terjadi berdasarkan spekulasi yang meningkat pada Senin dan Selasa. Orang-orang lupa bahwa ini bukan ritel video game. Nikel adalah komoditas yang penting,” kata CEO Concord Resources Ltd., Mark Hansen.

Benih-benih tekanan, atau mungkin juga pemerasan, singkat ditaburkan tahun lalu ketika nikel, seperti semua komoditas, menguat dari titik terendah di era Covid. Xiang tidak yakin reli akan berlangsung lama. Karenanya, ia mulai meningkatkan posisi short-nya di LME.

Sejarah LME berawal dari awal abad ke-19, ketika para pedagang logam menggambar lingkaran di serbuk gergaji di lantai Jerusalem Coffee House di Kota London. Hari ini, selain pasar elektroniknya, LME adalah salah satu bursa terakhir tempat para pialang masih berkumpul secara langsung untuk meneriakkan perintah satu sama lain. Pesertanya adalah campuran dari perusahaan logam industri, yang memanfaatkan pasar untuk mengimbangi risiko harga mereka, dan pengelola investasi global, yang menggunakannya untuk berspekulasi.  Namun, kontrak di LME didukung oleh jaringan gudang logam di seluruh dunia, menyediakan hubungan langsung dengan industri logam dunia nyata.

Xiang bukan cuma pedagang keuangan yang membuat taruhan kertas pada pergerakan harga. Dia juga dalam bisnis nikel fisik. Ia mulai membuat kusen pintu dan jendela mobil di Wenzhou, di Cina timur. Dia kemudian mempelopori metode baru untuk memproduksi nikel dan baja nirkarat yang menjungkirbalikkan pasar dan menjadikan Tsingshan-nya sebagai produsen kedua terbesar di dunia.

Lelaki kelahiran 1958 ini dijuluki “Big Shot” di kalangan komoditas Tiongkok. Orang-orang yang mengenalnya mengatakan bahwa ia memiliki keyakinan yang tinggi dan tidak ragu bertaruh besar pada visinya untuk masa depan.

Mengapa ia bertaruh melawan nikel ketika memiliki bisnis nikel? Xiang rupanya ingin meningkatkan produksi Tsingshan secara dramatis dengan memproduksi apa yang disebut nikel matte untuk baterai kendaraan listrik. Perusahaan itu mempunyai rencana memproduksi 850.000 ton nikel pada 2022, meningkat 40% dalam setahun. Beberapa pengamat percaya Xiang bisa mencapai target produksi itu. Tetapi, konsekuensi nyata dari begitu banyak nikel yang masuk ke pasar adalah jatuhnya harganya.

Tidak semua orang pesimistis. Beberapa pengelola investasi global membeli kontrak nikel atas dasar ledakan kendaraan listrik. Pedagang komoditas raksasa, Glencore Plc. juga memiliki posisi di LME yang akan diuntungkan dari kenaikan harga. Pada awal tahun ini, pihaknya telah mengambil alih kepemilikan lebih dari setengah nikel yang tersedia di gudang LME. Untuk sementara, tidak jelas pandapat pasar mana yang akan menang. Sebagian besar analis memihak Xiang, setidaknya dalam jangka menengah, percaya bahwa produksi nikel—dipimpin Tsingshan dan para pesaingnya di Indonesia—akan melebihi permintaan.

Semuanya berubah ketika Rusia menginvasi Ukraina. Rusia adalah produsen nikel terbesar ketiga di dunia dan pengekspor logam nikel olahan terbesar—jenis yang dapat dikirim di LME. Sementara ekspor nikel Rusia belum menjadi target sanksi, para pembeli AS dan Eropa tetap mencari alternatif lain.

Harga nikel bergerak naik tajam dalam seminggu setelah invasi Rusia. Bagi “The Big Shot” Xiang, itu menyakitkan. Ingat, ketika harga bergerak naik, pedagang seperti Xiang yang telah menjual kontrak berjangka menghadapi margin call; mereka harus menyiapkan lebih banyak uang untuk menutupi potensi kerugian.

Sementara investor yang menjual saham short ingin harga turun, di pasar komoditas banyak produsen, pedagang, dan pengguna mengambil posisi short agar terhindar dari kerugian pada komoditas fisik yang mereka simpan dalam persediaan. Secara teori, setiap perubahan harga di pasar berjangka harus mengimbangi perubahan harga dalam persediaan—selama pedagang dapat memenuhi margin call mereka.

Tidak jelas sejauh mana Xiang melihat posisinya hanya untuk melindungi atau taruhan spekulatif. Sejarah pasar komoditas penuh dengan kisah produsen dan pedagang, dari Metallgesellschaft hingga Sumitomo, yang mengaburkan batas antara pelindung nilai dan spekulasi serta berakhir dengan kerugian miliaran dolar.

Pada akhir Februari dan awal Maret, Tsingshan, yang memiliki penjualan 352 miliar yuan (56 miliar dolar AS) tahun lalu, membayar margin call tepat waktu. Kemudian pada 7 Maret, harga nikel mulai naik secara parabola, melonjak dari 30.000 dolar AS per ton menjadi lebih dari $50.000 dolar AS per ton. Para broker LME dan kliennya terkena margin call. Beberapa broker besar mendapat margin call masing-masing hampir 1 miliar dolar AS hari itu.

Tsingshan bahkan lebih besar, sekitar 3 miliar dolar AS, menurut perhitungan Bloomberg berdasarkan total posisi short perusahaan—yang lebih dari 150.000 ton, bahkan setelah Xiang menutup sebagian dari taruhan di minggu-minggu sebelumnya. Menurut sebuah sumber terpercaya, Tsingshan setidaknya membayar sebagian dari margin call pada Senin pagi. Tetapi, kewajibannya mengerdilkan uang tunai dan kredit bank yang tersedia. Ketika harga naik sepanjang hari London setelah kantor di Asia tutup, Tsingshan mulai berjuang untuk membayar.

Hal itu membuat bank dan pialang Tsingshan terikat, termasuk JPMorgan Chase, BNP Paribas, dan Standard Chartered. Mereka telah mengimbangi kesepakatan dengan Tsingshan dengan menempatkan posisi short mereka sendiri di LME. Sekarang mereka harus membayar margin call yang besar di bursa tanpa menerima margin dari klien mereka. Beberapa mulai terburu-buru untuk membeli kembali kontrak nikel, membuat harga nikel semakin tinggi. Itu adalah tekanan singkat yang klasik, karena rasa sakit untuk Tsingshan, pialangnya, dan celana pendek lainnya menciptakan siklus penguatan diri.

Modus Krisis

Saat ini, seluruh industri nikel sedang mengalami krisis. LME mengadakan “komite khusus”, sekelompok kecil ahli logam dan hukum, dengan kekuatan untuk mengeluarkan aturan darurat untuk pasar. Mereka mengadakan panggilan tergesa-gesa pada Senin malam, tetapi memutuskan untuk mengizinkan pasar nikel untuk melanjutkan perdagangan.

Pada Selasa pukul 1 pagi, pasar dibuka. Matthew Chamberlain, CEO LME, tetap berjaga-jaga. Segalanya tampak tenang pada awalnya: harga berkisar 50.000 dolar AS per ton. Maka, ia tidur. Tetapi, panggilan telepon pada 5:30 pagi membangunkannya. Pasar nikel sama sekali tidak tenang. Lebih buruk lagi, kekacauan menyebar ke pasar lain: seng melonjak 15% dalam beberapa menit ke rekor tertinggi, hanya untuk runtuh lagi.

Komite Khusus LME menelepon sekitar pukul 6 pagi. Sekarang mereka menyadari bahwa perdagangan harus ditangguhkan. Pada pukul 08:15, layar berhenti berkedip, beberapa jam sebelum sesi perdagangan langsung dimulai. Harganya membeku, di bawah rekor tertinggi tetapi masih di 80.000 dolar AS per ton. Segera Chamberlain dan eksekutif lainnya mulai menerima telepon yang bernada panik dari broker LME.

Saat ini, Tsingshan memang bukan satu-satunya perusahaan nikel yang sedang berjuang, tetapi yang terbesar. Banyak produsen, pedagang, dan pengguna nikel dengan posisi short di LME menghadapi margin call berkali-kali lipat lebih besar dari yang mereka persiapkan.

“Ketika itu terbang menuju 100.000 dolar AS, Anda bisa merasakan kerusakannya. Anda tahu perusahaan sedang berjuang untuk eksistensi mereka,” kata John Browning, mitra pendiri broker Bands Financial Ltd. dan mantan anggota dewan LME.

Dengan harga nikel saat ini, para pialang sendiri tidak akan mampu membayar margin call, kata mereka kepada LME. Empat atau lima pialang yang merupakan anggota LME akan gagal, kejutan yang dapat menghancurkan industri logam global.

Pergerakan harga pada 8 Maret “menciptakan risiko sistemik ke pasar,” kata LME dua hari kemudian. Bursa seriur mengkhawatirkan kemampuan pelaku pasar untuk memenuhi margin call, meningkatkan risiko signifikan. Meskipun demikian, Chamberlain bersikeras kepada Bloomberg TV pada 9 Maret bahwa solvabilitas LME tidak pernah diragukan.

LME membuat keputusan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Busa logam global itu memutuskan untuk membatalkan semua perdagangan yang terjadi pada Selasa pagi—di antaranya 3,9 miliar dolar AS, menurut perhitungan Bloomberg. Busa terkadang membatalkan perdagangan saat gangguan teknologi (fatfingers) yang menyebabkan satu kesalahan. Tetapi, sangat tidak biasa bagi bursa membatalkan seluruh sesi perdagangan setelah kejadian itu. Yang terpenting, keputusan itu berarti pedagang tidak perlu membayar margin call berdasarkan harga nikel 80.000 dolar AS. Secara efektif, ini memutar ulang pasar ke saat harga ditutup pada Senin di 48.078 dolar AS.

Bahkan pada harga itu, menurut sebuah sember, klien pialang LME telah gagal membayar sekitar 500 juta dolar AS dari margin call sehubungan dengan posisi short mereka di bursa. Tsingshan menyumbang sekitar setengah dari jumlah itu. Dan itu hanya untuk sebagian dari posisi short yang dipegangnya langsung di bursa—sekitar 30.000 ton. Tsingshan memiliki 120.000 ton atau lebih dalam posisi short dari bursa, dalam kesepakatan bilateral dengan bank-bank seperti JPMorgan Chase & Co. dan Standard Chartered Plc.

Investor Marah

Dampaknya langsung terasa. Investor yang sudah membukukan perdagangan selama sesi yang kacau pada dini hari Selasa itu sangat marah. Di antara mereka ada beberapa nama besar di Wall Street. Eksekutif dari Goldman Sachs Group Inc. menyuarakan ketidaksenangan mereka, melalui telepon kepada Chamberlain, atas keputusan tersebut. Eksekutif di Tower Research Capital, salah satu pembuat pasar elektronik tertua di Wall Street, mengekang aktivitas perdagangannya di LME dan menempatkan keanggotaannya di bursa dalam peninjauan.

Yang lain turun ke media sosial. “Bagi LME, membatalkan perdagangan nikel antara pembeli dan penjual yang bersedia tidak dapat dimaafkan. TIDAK DAPAT DITERIMA,” cuit Mark Thompson, mantan pedagang di Trafigura dan Apollo.

Cliff Asness, pendiri AQR Capital Management, menuduh LME, yang selama lebih dari satu abad dimiliki oleh anggotanya tetapi pada 2012 dijual ke Hong Kong Exchanges & Clearing, “mencuri uang dari pelaku pasar yang berdagang dengan itikad baik dan memberikannya kepada produsen nikel China dan bank mereka.”

Chamberlain LME membela pembatalan perdagangan. “Tanggung jawab mendasar kami adalah stabilitas pasar,” katanya kepada Bloomberg TV, “Saya percaya, harga yang terlihat selama sesi Asia itu menjadi terputus dari realitas fisik.”

Posisi short Xiang sekarang telah menghasilkan kerugian miliaran dolar AS. Tidak terpengaruh, taipan China mengatakan kepada bank bahwa dia ingin mempertahankan posisinya dan telah meminta mereka untuk terus mendanainya meskipun mengalami kerugian. Tidak jelas apakah dia akan mendapatkan apa yang diinginkannya.

Satu resolusi untuk situasi ini mungkin bagi Glencore dan Xiang mencapai kesepakatan untuk menggunakan posisi long Glencore untuk membatalkan beberapa posisi short Xiang. Namun, tidak ada pihak yang tertarik dengan ide ini. Pemerintah China mungkin juga berperan. Beijing mendukungnya, kata Xiang kepada kontak baru-baru ini. Satu hal yang pasti: jika Xiang dapat mengatasi badai, aset penghasil nikel Tsingshan akan mendapat keuntungan dari harga yang lebih tinggi, mengimbangi kerugian dari short.

Untuk LME, masa depan tidak jelas. Hingga malam 13 Maret, LME belum mengumumkan tanggal untuk melanjutkan perdagangan nikel. Orang-orang yang akrab dengan diskusi mengatakan pertukaran idealnya lebih suka menunggu sampai Xiang mencapai resolusi dengan bank dan pialangnya. Sementara itu, pasar nikel berada dalam es, dengan para pedagang tidak dapat keluar dari posisi mereka, dan miliaran dolar terikat pada margin calls. Beberapa orang berpikir ini bisa menandai akhir dari bursa itu sendiri.

“LME sekarang sangat mungkin akan mati secara perlahan. Kematian yang ditimbulkan sendiri melalui hilangnya kepercayaan terhadapnya dan produknya,” prediksi Thompson dalam sebuah tweet.

Namun, LME telah melewati banyak skandal sebelumnya dalam 145 tahun sejarahnya, dari krisis 1985 di pasar timah yang menyebabkan banyak pialang gulung tikar hingga insiden ketika seorang pedagang di Sumitomo menyembunyikan kerugian lebih dari 2 miliar dolar AS.

Skandal masa lalu itu memaksa reformasi di bursa. Sekarang, orang-orang yang akrab dengan masalah ini mengatakan, bursa tersebut kemungkinan akan memperkenalkan langkah-langkah baru, seperti batas posisi dan transparansi yang lebih besar. Sebagian besar pelaku pasar memperkirakan harga nikel akan kembali turun setelah krisis di sekitar posisi Xiang diselesaikan.

Tetapi efek dari pemerasan singkat cenderung dirasakan dengan cara lain. Beberapa pedagang yang dirugikan sudah bersiap untuk mengambil tindakan hukum terhadap bursa. Ada juga pedagang yang membuat rencana untuk meninggalkan kontrak nikel LME, sebuah langkah yang akan mengurangi likuiditas pasar, mempersulit semua orang mulai dari penambang hingga perusahaan mobil untuk mengatur harga pembukaan untuk produknya dan mengakses pembiayaan.

Hansen dari Concord Resources berpendapat, investor keuangan yang memperdagangkan nikel pekan lalu seharusnya bersiap memasuki LME. Dia membandingkan dengan “Silver Thursday” pada 1980 ketika upaya Hunt bersaudara untuk menyudutkan pasar perak menjadi macet. Kemudian, seperti sekarang, faktor kuncinya adalah intervensi bursa.

“LME pada akhirnya adalah pasar logam fisik,” katanya, “Siapa pun yang menggunakan LME perlu memahami itu. Ini bukan hanya kasino.” (Fia/dbs)