Dinilai Penyebab Drama Big Short, Xiang Balik Serang Pihak Asing

182
Taman Industri Tsingshan Di Indonesia

NIKEL.CO.ID, 11 Maret 2022- Xiang’s Tsingshan Holding Group Co yang diduga kuat para pengamat sebagai penyebab “Big Shot” harus memutuskan apakah akan melepas taruhan yang berisiko memicu perubahan yang lebih dramatis di salah satu logam paling berharga di dunia.

Posisi short besar-besaran yang dipegang oleh Xiang’s Tsingshan Holding Group Co., produsen nikel terbesar di dunia, telah kacau balau selama beberapa hari terakhir. Saat invasi Rusia ke Ukraina mendorong harga, pemegang posisi short – termasuk Tsingshan – bergegas untuk memangkas taruhan mereka. Pergerakan tersebut mengirim nikel ke rekor tertinggi lebih dari US$ 100.000 per ton pada hari Selasa, sebelum perdagangan dihentikan.

Posisi short Tsingshan bisa menyebabkan kerugian mark-to-market setidaknyaUS$ 2 miliar pada hari Senin saja, kata orang-orang yang mengetahui masalah tersebut. Termasuk posisi di London Metal Exchange dan taruhan bilateral dengan bank, Xiang masih memiliki short holding di wilayah 150.000 ton.

Jika dapat mengatasi badai saat ini, Tsingshan – yang mencatat pendapatan tahunan lebih dari US$ 40 miliar selama dua tahun terakhir – harus menjadi penerima manfaat utama dari harga nikel yang lebih tinggi sebagai produsen utama dunia. Dalam jangka pendek, paket pinjaman dari bank-bank China dan internasional akan membantu Tsingshan memenuhi tekanan likuiditas langsungnya.

Tapi Xiang sekarang harus memutuskan apa yang harus dilakukan dengan posisi itu, yang memberinya pengaruh besar pada harga logam yang digunakan dalam segala hal mulai dari baterai kendaraan listrik hingga peralatan dapur baja tahan karat.

Diberitakan Bloomberg pada Kamis kemarin, Xiang telah mengatakan kepada bank dan pialangnya bahwa dia masih berpikir harga nikel akan turun dan ingin mempertahankan posisi short.

Terlepas dari pergolakan baru-baru ini, perusahaannya masih tetap yang terbesar di industri nikel. Tsingshan baru-baru ini mengancam di media domestik China untuk mengirimkan logam fisik ke LME, sebuah taktik kuat yang menurut para analis akan mendorong harga kembali turun.
Pasar Buram

Bagaimana Xiang sampai pada titik ini adalah kisah yang mencakup kemunculan China sebagai raksasa ekonomi global. Ini juga menyoroti risiko pasar yang tidak jelas di mana segelintir pemain memainkan peran besar, memutuskan bagaimana dan di mana pembeli seperti pembuat baterai global mengamankan bahan baku.

Lahir pada tahun 1958, Xiang mendirikan bisnisnya lebih dari 30 tahun yang lalu sebagai bengkel pembuatan rangka untuk pintu dan jendela mobil di Wenzhou, Cina timur. Perusahaan kemudian merintis produksi skala besar dari nikel pig iron, alternatif semi-halus dan murah untuk logam murni untuk stainless steel. Sekarang mengoperasikan fasilitas produksi nikel besar di Cina dan Indonesia.

Tsingshan mulai membangun posisi short tahun lalu. Xiang memperkirakan lonjakan harga nikel akan memudar, menurut orang yang mengetahui masalah tersebut.
Sang Taipan sejak lama percaya bahwa karena dia adalah pemain terbesar di dunia dan memiliki biaya yang sangat rendah, dia dapat memiliki pengaruh yang belum pernah terjadi sebelumnya atas pasar nikel. Ketika harga naik di atas US$ 20.000, dia akan mempertimbangkan untuk mempersingkat nikel, karena biaya produksinya di Indonesia serendah US$ 10.000 per ton.

Menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut, Xiang menyadari kekurangan dalam strateginya. Nikel Tsingshan tidak sesuai dengan kadar yang digunakan dalam penyelesaian di LME, sehingga kontrak tersebut bukanlah lindung nilai yang sempurna. Namun, Xiang yakin risikonya dapat dikelola. Bahkan ketika seorang penimbun nikel tak dikenal mengendalikan setidaknya setengah dari persediaan di bursa.
Sementara itu, raksasa perdagangan dan pertambangan Glencore Plc sebagai pemegang dominan nikel dalam beberapa bulan terakhir, enggan berkomentar terkait masalah ini. Meskipun tiba-tiba datang krisis geopolitik yang membuatnya tidak sadar.

Harga nikel telah naik selama berminggu-minggu, di tengah kekhawatiran bahwa pasokan dari Rusia – pengekspor nikel rafinasi terbesar – akan terganggu jika negara itu menginvasi Ukraina.
Tetapi banyak komunitas akademis dan bisnis China tidak percaya Rusia akan menyerang tetangganya. Informasinya, Xiang sendiri kurang tertarik dengan berita internasional. Spekulasi yang berkembang tentang kemungkinan perang sulit dilacak di China. Itu menyebabkan beberapa kesalahan langkah dalam keputusan strategis Xiang atas eksposur perdagangannya.

Awal pekan ini, harga nikel di London melonjak sebanyak 250% dalam waktu kurang dari 24 jam. LME menangguhkan perdagangan pasar nikel pada hari Selasa dan Shanghai Futures Exchange mengikutinya sehari kemudian, setelah harga di bursa komoditas utama China mencapai batas atas hariannya.
Risiko Tidak Jelas

Beberapa pedagang dan bankir mempertanyakan apakah produsen seperti Tsingshan, yang memiliki biaya produksi yang relatif rendah dan aktif di semua bagian rantai pasokan, benar-benar membutuhkan posisi lindung nilai yang besar. Perusahaan internasional besar seperti BHP Group Ltd. dan Rio Tinto Plc melakukan lindung nilai terhadap mata uang, harga komoditas, dan ini tingkat suku bunga atas dasar “sesuai kebutuhan”.
Tetapi, tekanan pendek telah membebani arus kas jangka pendek Tsingshan, harga nikel yang kuat menguntungkannya dalam jangka panjang.

Tsingshan tidak menanggapi beberapa permintaan komentar, dan Xiang tidak dapat dihubungi secara independen. Dia menyalahkan “orang asing yang membuat beberapa langkah” untuk lonjakan harga nikel dalam sebuah wawancara dengan outlet berita China Yicai.
Masih belum jelas seberapa besar risiko reli nikel dan pengurasan uang tunai dari pembayaran margin yang ditambahkan ke perusahaan.

Menurut orang-orang dekat Xiang, dalam diskusi tentang pinjaman minggu ini, Xiang mengatakan kepada para bankir bahwa dia yakin perusahaannya dapat memenuhi kewajibannya. Namun tidak jelas sikap apa yang akan diambil oleh bank-bank Tsingshan, termasuk JPMorgan Chase & Co. dan China Construction Bank Corp. (Fia/Editor Syarif)