Beranda Berita International Covid-19 masih Betah di China, Harga dan Perdagangan Nikel Jadi Lesu

Covid-19 masih Betah di China, Harga dan Perdagangan Nikel Jadi Lesu

114
0

NIKEL.CO.ID, 17 Mei 2022—Harga nikel harian hari ini kembali menyentuh di harga rendah, melalui bursa perdagangan dunia, London Metal Excahage (LME) pada Senin (17/5/2022) pukul 11.54 WIB tercatat USS 26.100 per ton. Harga tersebut lebih rendah dibandingkan dengan harga penutupan kemarin, USS 26,650 per ton.

Strategi nol Covid-19 di China memaksa penutupan wilayah-wilayah guna menekan angka penyebaran. Hal ini sangat berdampak pada rantai pasokan logam industri. Pertama-tama menyebabkan ketidakpastian di pasokan dan selanjutnya mempengaruhi permintaan.

Rumah Penelitian Antaike mengatakan, lockdown di China menekan konsumsi logam mineral, terutama nikel. Penyebabnya adalah produsen baterai kendaraan listrik mulai memotong, bahkan menghentikan produksi.

“Ada dampak yang relatif besar pada permintaan, sebagian karena penurunan pesanan baterai dan pembatasan transportasi domestik,” kata Antaike.

Ia mengungkapkan, bagian dari sektor energi baru yang terkonsentrasi di Delta Yangtze dan China Tenggara telah terkena dampak parah.

Dikatakan, output katoda nikel bulan lalu turun 5,9% dari Maret di 11.953 ton. Selain Covid-19, penurunan juga disebabkan oleh pemeliharaan oleh beberapa produsen.

Nikel adalah salah satu bahan baku utama dalam pembuatan baterai untuk kendaraan listrik (electric vehicle/EV). Sehingga, jika produksi baterai EV menurun, permintaan nikel ikut turun.

Persediaan nikel di gudang saat ini memang rendah. Namun dalam beberapa pekan terakhir stabil di 72.000-74.000 ton. Tren turun pun mulai terhenti. Ini jadi indikasi betapa lemahnya permintaan nikel, bahkan saat persediaan di gudang sedikit.

SMM melaporkan, di sisi penawaran, nikel LME turun lagi kemarin, sementara harga nikel SHFE stabil dan berada di sekitar 200.000 Yuan/mt, meningkatkan rasio harga SHFE/LME. Pukul 9.00 malam kemarin, rasio harga SHFE/LME berada di 7,5, dan impor spot bisa mendapatkan keuntungan.

Saat ini, pasar domestik kekurangan nikel murni. Jika barang-barang di kawasan berikat berhasil dibersihkan, pasokan yang ketat akan sangat meningkat. Dari sisi NPI, karena pengurangan produksi pabrik baja dan turunnya harga NPI, pabrik baja membeli barang dengan hati-hati, sehingga pasar lesu. Dalam hal nikel sulfat, harga garam nikel turun dengan biaya, dan dimulainya kembali produksi di pabrik garam kurang dari yang diharapkan karena keuntungan spot yang buruk.

Di sisi permintaan, karena penurunan harga nikel LME dan nikel SHFE, harga NPI turun sedikit, dan pabrik baja menurunkan harga panduannya. Saat ini, pasar terutama memiliki sikap menunggu dan melihat yang kuat. Dari sisi Alloy, karena pergerakan harga nikel LME yang ekstrem, pemesanan ditunda hingga Mei.

Namun, saat ini, pembelian permintaan kaku yang berakhir melemahkan ekspektasi pembelian produsen. Singkatnya, nikel murni lemah baik dalam penawaran maupun permintaan. Impor di pasar masa depan sangat memprihatinkan.

(Fia/Editor: Syarif)

Artikulli paraprakMasih Terpengaruh Pandemi di China, Harga Nikel LME Turun Lagi
Artikulli tjetërHPM Mei Lebih Rendah dari HPM Nikel April 2022