Bank Of England Akan Tinjau Manajamen Resiko LME

261
London Metal Exchange

NIKEL.CO.ID, 05 April 2022– Otoritas Perilaku Keuangan dan Bank of England akan melakukan tinjauan terhadap tata kelola, pengawasan pasar, dan manajemen risiko London Metal Exchange setelah tekanan singkat besar-besaran yang menyebabkan gejolak berminggu-minggu yang melumpuhkan pasar nikel.

LME menangguhkan perdagangan nikel pada (8/3/2022) setelah harga melonjak 250% dalam waktu kurang dari 24 jam. Yang paling kontroversial, kemudian membatalkan miliaran dolar perdagangan yang telah terjadi, dengan alasan bahwa tidak melakukannya dan akan menyebabkan banyak default.

Dalam hal ini FCA akan meninjau penangguhan dan dimulainya kembali pasar nikel sementara itu bank sentral akan meninjau operasi lembaga kliring LME, menurut pernyataanya.

Pada hari Senin. LME mengatakan secara terpisah akan menunjuk pihak independen untuk melakukan tinjauannya sendiri terhadap peristiwa tersebut, termasuk “tinjauan forensik penuh atas perdagangan” yang dapat mengarah pada tindakan disipliner, serta mempertimbangkan langkah-langkah potensial untuk reformasi pasar.

Regulator Inggris juga akan terlibat dengan perusahaan yang memegang posisi signifikan di pasar untuk menilai efektivitas manajemen risiko dan tata kelola mereka selama periode tersebut, kata regulator dalam pernyataan mereka.

Tekanan pendek bulan lalu difokuskan pada taipan China Xiang Guangda dan perusahaannya Tsingshan Holding Group Co., yang membangun taruhan raksasa pada harga nikel yang lebih rendah dan menghadapi kerugian miliaran dolar ketika pasar melonjak lebih tinggi. Tsingshan memegang posisinya melalui sekitar 10 bank dan broker, termasuk JPMorgan Chase & Co., Standard Chartered Plc dan BNP Paribas SA, menurut laporan dari Bloomberg.

Pertukaran telah dikritik oleh investor untuk penanganan krisis. Sementara LME mengatakan bahwa lonjakan harga menimbulkan risiko sistemik ke pasarnya, keputusan untuk membatalkan beberapa jam perdagangan dengan harga tertinggi juga berfungsi sebagai bailout Tsingshan dan bank-banknya hingga beberapa miliar dolar.

“FCA bermaksud untuk meninjau pendekatan LME untuk mengelola penangguhan dan dimulainya kembali pasar nikel untuk menentukan pelajaran apa yang dapat dipetik sehubungan dengan tata kelola LME dan pengaturan pengawasan pasar,” katanya dalam pernyataan itu.

FCA bertanggung jawab untuk mengawasi LME sebagai bursa investasi, sedangkan Otoritas Regulasi Prudential Bank of England bertanggung jawab untuk mengawasi LME Clear. Regulator juga menyerukan penunjukan orang yang disebut ahli biasanya konsultan untuk melakukan tinjauan bagian 166.

Pada akhir tinjauan orang yang ahli, FCA dapat memerintahkan LME untuk mengubah cara bisnisnya. Karena belum ada tindakan penegakan, belum ada denda yang bisa dikenakan.

Secara historis, FCA cenderung menyerahkan sebagian besar keputusan besar dan kebijakan penyalahgunaan pasar ke bursa. Tindakan penegakan besar terakhir yang diambil oleh FCA (atau pendahulunya) terhadap perusahaan atas aktivitasnya di LME adalah lebih dari dua dekade lalu, setelah skandal tembaga Sumitomo.

Secara terpisah, LME mengatakan pihaknya berencana untuk meningkatkan transparansi di pasarnya dengan memaksa anggota untuk mengungkapkan posisi “over-the-counter” di luar bursa dengan klien mereka. Ini telah dilakukan di nikel sejak pertengahan Maret, tetapi sekarang akan meluas ke semua logam.

Pasar OTC telah menjadi fokus yang berkembang menyusul tekanan nikel, karena Xiang memegang sebagian besar posisinya di luar bursa. LME mengatakan “tidak memiliki visibilitas” dari posisi short OTC yang besar di pasar nikel sebelum Selasa, (8/3/2022).

LME juga telah setuju untuk “memperkuat tata kelolanya” dengan menunjuk direktur independen tambahan, menurut pernyataan regulator.(Fia/Editor:Syarif)