Beranda Berita International Mendekati Akhir Juli, Harga Nikel Dunia semakin Merosot

Mendekati Akhir Juli, Harga Nikel Dunia semakin Merosot

188
0

NIKEL.CO.ID,29 Juli 2022—Harga nikel dunia makin melemah mendekati akhir bulan Juli ini, dipantau melalui harga harian dunia London Mental Exchange (LME) harga nikel pada Jumat (29/7/2022) pukul 13.11 WIB tercacat di angka US$21.450, lebih rendah dibandingkan dengan penutupan kemarin (28/7/2022) US$22.505.

Dalam hal ini Departemen Perdagangan AS mengumumkan bahwa produk domestik bruto (PDB) tahunan turun 0,9% pada kuartal kedua, dibandingkan dengan perkiraan jajak pendapat Reuters pertumbuhan 0,5%. Ekonomi berkontraksi sebesar 1,3% pada paruh pertama tahun ini, memenuhi definisi resesi teknis.

Kontrak tembaga SHFE 2209 yang paling banyak diperdagangkan dibuka pada 59.610 yuan/mt dalam perdagangan semalam dan kemudian naik ke 55.960 yuan/mt setelah short-selling. Kontrak SHFE pernah turun menjadi 59.230 yuan/mt seiring dengan jatuhnya tembaga LME. Akhirnya, kontrak ditutup pada 59.700 yuan/mt, naik 580 yuan/mt, atau 0,98%. Volume perdagangan turun 89.200 lot menjadi 72.100 lot, dan minat terbuka mencapai 156.000 lot.

Kamis (28/7/2022) The Fed mengumumkan hasil kenaikan suku bunga. Dalam pidato dovish Powell menyebabkan indeks dolar AS turun tajam tetapi mendorong harga tembaga. Namun, ketakutan akan resesi ekonomi masih ada.

Data menunjukkan bahwa belanja konsumen AS telah tumbuh pada tingkat paling lambat dalam dua tahun, sementara belanja perusahaan telah menurun. Pada kuartal kedua, PDB AS menyusut selama dua kuartal berturut-turut, yang berarti bahwa ekonomi AS berisiko jatuh ke dalam resesi. Dalam ketakutan akan resesi ekonomi yang terus berlanjut, pasar telah memperkuat ekspektasinya terhadap The Fed untuk memperlambat laju kenaikan suku bunga.

Selain itu, inventaris sosial di seluruh China telah menurun baru-baru ini. Fundamental juga telah memberikan dukungan untuk harga tembaga sampai batas tertentu. Diperkirakan harga tembaga akan berjalan kuat dalam waktu dekat. Di pasar spot, dalam dua hari perdagangan terakhir bulan Juli, premi turun seiring dengan turunnya permintaan uang tunai dari beberapa cargo holders.

Pada saat yang sama, pembukaan jendela impor atas kontrak tembaga 2208 juga memberikan tekanan pada premi sampai batas tertentu untuk mengantisipasi aliran tembaga impor. Diharapkan bahwa kontrak bulan dekat akan tetap kuat dalam jangka pendek, dan premi dapat turun lebih jauh.

Dari sisi penawaran, membaiknya rasio harga dan cukupnya sumber nikel murni di luar negeri sedikit banyak menekan premi nikel murni dalam negeri. Dari sisi NPI, permintaan terminal melemah, dan harga terus turun. Di sisi permintaan, menurut survei Shanghai Market Metal (SMM), harga spot stainless steel di pasar Wuxi dan Foshan turun pada awal perdagangan hari ini. Baru-baru ini, persediaan sosial di dua tempat ini menurun, dan harga spot pada akhir Juli lemah dan stabil.

Dalam hal paduan, meskipun premi spot terus turun, harga absolutnya masih tinggi, dan pembelian dalam beberapa hari terakhir tidak sebaik minggu-minggu sebelumnya. Singkatnya, kenaikan suku bunga The Fed pada dasarnya sejalan dengan ekspektasi pasar, mendorong harga komoditas. Selain itu, persediaan nikel yang rendah mendukung harga nikel. Namun demikian, dengan adanya ekspektasi kelebihan pasokan nikel primer dalam jangka panjang, harga nikel dapat mempertahankan tren penurunan. (Fia)

Artikulli paraprakDewan Energi Nasional Rancang Skenario Transisi Energi untuk 2060
Artikulli tjetërKejutan Bahagia di HUT ke-67 Ketum APNI