Kenaikan Suku Bunga Membuat Harga Nikel Semakin Melemah

233

NIKEL.CO.ID, 29 Agustus 2022—Lagi-lagi harga nikel dunia melemah pada perdagangan hari ini, terpantau melalui grafik Bursa dagang dunia (LME) khususnya untuk komoditas nikel, pada Senin (29/8/2022) pukul 15.38 WIB harga nikel bertenger di angka US$ 21.500 per ton, namun harga tersebut tentunya masih rendah jika dibandingkan dengan penutupan kemarin yaitu di angka US$22.480 per ton.

Dilansirkan dari Shanghai Logam dasar LME dan SHFE ditutup bercampur dengan tekanan dari pidato Ketua Fed AS Powell pada simposium Jackson Hole bahwa AS masih membutuhkan kebijakan moneter ketat untuk beberapa waktu hingga inflasi terkendali.

Di sisi makro, pada pertemuan bank sentral di Jackson Hole pekan lalu, Ketua Fed AS Powell mengatakan bahwa The Fed akan terus menaikkan suku bunga dan mempertahankan suku bunga tinggi untuk jangka waktu tertentu, yang berada di luar ekspektasi pasar. Jumat lalu, indeks dolar AS rebound, ditutup naik 0,39%. Pasar saham AS jatuh, dan harga tembaga berjangka jatuh dari tertinggi.

Pada Jumat lalu, Powell mengatakan dengan blak-blakan bahwa kenaikan suku bunga akan membawa rasa sakit, tetapi ini  Fed tidak akan mengubah pendiriannya sampai inflasi terkendali, PCE inti AS mencatat kenaikan terkecil di bulan Juli sejak Oktober 2021; Inggris menaikkan batas tagihan bahan bakar rumah tangga karena harga listrik Eropa meledak; Medvedev menaikkan perkiraannya untuk harga gas Eropa menjadi €5.000 per 1.000 meter kubik pada akhir tahun; Pembuat kebijakan ECB menganjurkan kenaikan suku bunga tajam lainnya pada bulan September; AS dan China mencapai kesepakatan tentang kerja sama audit dan regulasi, sebuah “langkah penting” dalam mencegah delisting saham China.

Harga nikel didorong oleh berita pajak ekspor nikel Indonesia pada awal pekan lalu. Di sisi penawaran, meskipun rasio harga nikel SHFE/LME membaik, impor spot masih memperoleh keuntungan yang kecil. Dalam hal NPI, perdagangan spot buruk karena terminal yang suram, dan pabrik mempertahankan harga mereka di tengah tingginya biaya peleburan yang disebabkan oleh bijih yang dibeli sebelumnya dengan harga tinggi.

Di sisi permintaan, harga kontrak SS rebound perlahan setelah Tsingshan Group menaikkan harga untuk barang-barang forward, dan harga spot baja tahan karat tetap stabil. Meskipun transaksi tidak meningkat secara signifikan, jumlah pesanan hilir masih sedikit meningkat. Dalam hal paduan, pasar masih dapat melihat pembelian bahan baku karena permintaan yang kaku dari sektor paduan suhu tinggi, dan pesanan dari sektor paduan tetap normal meskipun harga nikel sedang tinggi.

Dan sektor paduan suhu tinggi dapat menanggung harga bahan baku yang tinggi. Harga nikel jangka pendek dapat berfluktuasi dengan potensi penurunan karena penurunan premi nikel murni dan permintaan yang buruk. Harga nikel SHFE diperkirakan akan bergerak antara 163.000-183.000 yuan/mt. Saat ini, harga nikel LME belum kembali ke fundamentalnya, dan harganya bisa berfluktuasi. Saat harga kembali normal, SMM akan melanjutkan prakiraan harga nikel LME. (Fia/Editor:Syarif)